Tayamum di Pesawat dengan Menggunakan Kursi Sebagai Alatnya

Tayamum di Pesawat dengan Menggunakan Kursi Sebagai Alatnya

Tayamum di Pesawat dengan Menggunakan Kursi Sebagai Alatnya

Pertanyaan :

Di pesawat, jama'ah haji tanpa wudhu tetapi tayamum dengan menggunakan kursi sebagai alatnya. Kemudian mengerjakan shalat dengan duduk dan tidak menghadap kiblat?. Bagaimana hukumnya?. Apakah sholat demikian ini termasuk li hurmatil waqti?.

Jawab :

Tayamumnya tidak sah, sedangkan kedudukan sholatnya hanya semata-mata karena mulianya waktu (li hurmatil waqti).  

Keterangan, dari kitab:

1. Al-Majmu’ Syarh Muhadzdzab [1]

أَمَّا حُكْمُ الْمَسْأَلَةِ فَمَذْهَبُنَا أَنَّهُ لاَ يَصِحُّ التَّيَمُّمُ إِلاَّ بِتُرَابٍ هَذَا هُوَ الْمَعْرُوْفُ فِيْ الْمَذْهَبِ وَبِهِ قَطَعَ اْلأَصْحَابُ وَتَظَاهَرَتْ عَلَيْهِ نُصُوْصُ الشَّافِعِيِّ، وَحَكَى الرَّافِعِيُّ عَنِ ابْنِ عَبْدِ اللهِ الْحَنَاطِيِّ بِالْحَاءِ الْمُهْمَلَةِ وَالنُّوْنِ أَنَّهُ حَكَى فِيْ جَوَازِ التَّيَمُّمِ بِالذَّرِيْرَةِ وَالنُّوْرَةِ وَالزَّرْنِيخِ وَاْلأَحْجَارِ الْمَدْقُوْقَةِ وَالْقَوَارِيْرِ الْمَسْحُوْقَةِ وَأَشْبَاهِهَا قَوْلَيْنِ لِلشَّافِعِيِّ وَهَذَا نَقْلٌ غَرِيْبٌ ضَعِيْفٌ شَاذٌّ مَرْدُوْدٌ وَإِنَّمَا أَذْكُرُهُ لِلتَّنْبِيْهِ عَلَيْهِ لِئَلاَّ يَغْتَرَّ بِهِ وَالصَّحِيْحُ فِي الْمَذْهَبِ أَنَّهُ لاَ يَجُوْزُ إِلاَّ بِتُرَابٍ وَبِهِ قَالَ أَحْمَدُ وَابْنُ الْمُنْذِرِ وَدَاوُدُ قَالَ اْلأَزْهَرُ وَالْقَاضِيّ أَبُو الطَّيِّبِ هُوَ قَوْلُ أَكْثَرِ الْفُقَهَاءِ وَقَالَ أَبُوْ حَنِيْفَةَ وَمَالِكٌ يَجُوْزُ بِكُلِّ أَجْزَاءِ الْأَرْضِ حَتَّى بِصَخْرَةٍ مَغْسُولَةٍ وَقَالَ بَعْضُ أَصْحَابِ مَالِكٍ جُوْزُ بِكُلِّ مَا اتَّصَلَ بِاْلأَرْضِ كَالْخَشَبِ وَالثَّلْجِ وَغَيْرِهِمَا وَفِي الْمِلْحِ ثَلاَثَةُ أَقْوَالٍ لِأَصْحَابِ مَالِكٍ أَحَدُهَا يَجُوْزُ

Sedangkan hukum permasalahannya, maka menurut madzhab kami, tidak sah ber-tayamum kecuali dengan debu. Pendapat ini adalah yang populer di mazhab kami dan telah ditetapkan oleh para Ashhab, serta yang tampak jelas pada nash-nash Imam Syafi’i.

  Al-Rafi’i menghikayatkan dari Ibn Abdillah al-Hanathi, dengan huruf حَاءْ tanpa titik dan نُونْ, bahwa beliau menghikayatkan kebolehan tayammum dengan dzarirah (bedak pewangi), kapur, batu zirnikh (warangan), batu yang ditumbuk halus, botol kaca yang ditumbuk halus dan semisalnya, dalam benda-benda itu terdapat dua pendapat Imam Syafi’i. Pengutipan riwayat ini adalah pengutipan yang asing, lemah, syadz (tidak sesuai kaidah), dan tertolak. Saya menyebutkannya untuk mengingatkan agar tidak tertipu dengannya. Dan pendapat yang shahih dalam madzhab Syafi’i adalah tidak boleh tayammum kecuali dengan debu. Demikian pula pendapat Imam Ahmad, Ibn Mundzir dan Dawud al-Zhahiri. Al-Azhar dan al-Qadhi Abu Thayyib berkata: “Itu adalah pendapat mayoritas Fuqaha.”   Imam Abu Hanifah dan Imam Malik berpendapat: “Boleh tayammum dengan setiap bagian-bagian tanah, hingga dengan batu yang dibasuh.” Sebagian murid Imam Malik berkata: “Boleh tayammum dengan setiap benda yang bersambung dengan tanah, seperti kayu, salju dan selainnya.” Terkait tayammum dengan garam ada tiga pendapat menurut murid-murid Imam Malik. Pendapat pertama menyatakan boleh.  

2. Al-Majmu’ Syarh Muhadzdzab [2]

وَأَمَّا حُكْمُ الْمَسْأَلَةِ: فَإِذَا لَمْ يَجِدْ الْمُكَلَّفُ مَاءً وَلاَ تُرَابًا بِأَنْ حُبِسَ فِيْ مَوْضِعٍ نَجْسٍ أَوْ كَانَ فِيْ أَرْضٍ ذَاتِ وَحْلٍ وَلَمْ يَجِدْ مَاءً يُجَفِّفُهُ بِهِ أَوْ مَا أَشْبَهَ ذَلِكَ فَفِيْهِ أَرْبَعَةُ أَقْوَالٍ حَكَاهَا أَصْحَابُنَا الْخُرَاسَانِيُّوْنَ. (أَحَدُهَا) يَجِبُ عَلَيْهِ أَنْ يُصَلِّيَ فِي الْحَالِ عَلَى حَسَبِ حَالِهِ وَيَجِبُ عَلَيْهِ اْلإِعَادَةُ إِذَا وَجَدَ مَاءً أَوْ تُرَابًا فِيْ مَوْضِعٍ يَسْقُطُ الْفَرْضُ فِيْهِ بِالتَّيَمُّمِ. وَهَذَا قَوْلٌ هُوَ الصَّحِيْحُ الَّذِيْ قَطَعَ بِهِ كَثِيْرُوْنَ مِنَ اْلأَصْحَابِ أَوْ أَكْثَرُهُمْ وَصَحَّحَهُ الْبَاقُوْنَ وَهُوَ الْمَنْصُوْصُ فِي الْكُتُبِ الْجَدِيْدَةِ. (وَالثَّانِيُّ) لاَ تَجِبُ الصَّلاَةُ بَلْ تُسْتَحَبُّ وَيَجِبُ الْقَضَاءُ، سَوَاءٌ صَلَّى أَمْ لَمْ يُصَلِّ حَكَوْهُ عَنِ الْقَدِيْمِ، وَحَكَاهُ الشَّيْخُ أَبُوْ حَامِدٍ وَغَيْرُهُ مِنَ الْعِرَاقِيِّيْنَ. (وَالثَّالِثُ) يَحْرُمُ عَلَيْهِ الصَّلاَةُ وَيَجِبُ الْقَضَاءُ حَكَاهُ اْلاِمَامُ الْحَرَمَيْنِ وَجَمَاعَةٌ مِنَ الْخُرَاسَانِيِّيْنَ عَنِ الْقَدِيْمِ. (وَالرَّابِعُ) تَجِبُ الصَّلاَةُ فِي الْحَالِ عَلَى حَسَبِ حَالِهِ وَلاَ تَجِبُ اْلإِعَادَةُ، حَكَاهُ عَنِ الْقَدِيْمِ أَيْضًا، وَسَتَأْتِيْ أَدِلَّةُ هَذِهِ اْلأَقْوَالِ فِيْ فَرْعِ مَذَاهِبِ الْعُلَمَاءِ إِنْ شَاءَ اللهُ تَعَالَى

Sedangkan hukum permasalahannya adalah jika seorang mukallaf tidak mendapatkan air dan debu, misalnya ia dipenjara di tempat yang najis, atau berada di tanah yang berlumpur dan ia tidak mendapatkan air untuk mengeringkannya, dan kasus lain yang serupa, maka dalam hal ini ada empat pendapat seperti yang diriwayatkan Ashhab kita yang berbangsa Khurasan:

  1. Ia wajib sholat seketika itu sesuai keadaannya dan wajib mengulanginya jika mendapatkan air atau debu di tempat lain yang kewajiban sholat di tempat itu bisa gugur dengan tayammum. Pendapat ini adalah yang shahih dan yang ditetapkan banyak Ashhab, atau mayoritas mereka dan yang lain menilainya shahih. Pendapat itu tertera secara jelas dalam kitab-kitab baru (pada masa al-Nawawi; 631 – 676 H/1233 – 1277 M).
  2. Tidak wajib sholat, namun sunnah dan wajib mengqadha, baik sudah sholat atau belum. Pendapat itu dihikayatkan dari qaul qadim. Syaikh Abu Hamid al-Ghazali dan ulama Irak lain pernah menghikayatkannya.
  3. Haram sholat dan wajib mengqadha. Pendapat ini diriwayatkan Imam Haramain serta sekelompok ulama Hurasan dari qaul qadim.
  4. Wajib sholat seketika sesuai keadaannya, dan tidak wajib mengulanginya. Pendapat itu juga dari qaul qadim. Dan dalil-dalil beberapa pendapat ini akan dijelaskan pada Sub Madzahib al-Ulama, Insya’allah ta’aala

 3. Fath al-Wahhab [3]

التَّوَجُّهُ لِلْقِبْلَةِ بِالصَّدْرِ لاَ بِالْوَجْهِ شَرْطٌ لِصَلاَةِ قَادِرٍ عَلَيْهِ لِقَوْلِهِ تَعَالَى: “فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ” أَيْ جِهَّتَهُ وَالتَّوَجُّهُ لاَ يَجِبُ فِيْ غَيْرِ الصَّلاَةِ فَتَعَيَّنُ أَنْ يَكُوْنَ فِيْهَا. وَلِخَبَرِ الشَّيْخَيْنِ أَنَّهُ

. رَكَعَ رَكْعَتَيْنِ قِبَلَ الْكَعْبَةِ أَيْ وَجْهِهَا وَقَالَ هَذِهِ الْقِبْلَةُ مَعَ خَبَرٍ صَلُّوْا كَمَا رَأَيْتُمُوْنِيْ أُصَلِّيْ فَلاَ تَصِحُّ الصَّلاَةُ بِدُوْنِهِ إِجْمَاعًا

أَمَّا الْعَاجِزُ عَنْهُ لِمَرِيْضٍ لَا يَجِدُ مَنْ يُوَجِّهُهُ إِلَيْهَا وَمَرْبُوْطٍ عَلَى خَشَبَةٍ فَيُصَلِّيْ عَلَى حَالِهِ وَيُعِيْدُ وُجُوْبًا

Menghadap ke kiblat dengan dada dan bukan dengan wajah, adalah syarat bagi sholat orang yang mampu melaksanakannya. Karena firman Allah SWT: “Maka palingkanlah wajahmu ke arah Masjid al-Haram.” (QS. al-Baqarah: 149-150). Menghadap kiblat tidak wajib di luar sholat, maka tentu wajib di dalam sholat. Dan karena hadits riwayat Bukhari-Muslim: “Sesungguhnya Nabi Saw. melaksanakan shalat dua raka'at dengan menghadap Kiblat.” serta hadits: “Shalatlah kalian sebagaimana kalian melihat aku salat.” Maka tidak sah shalat tanpa menghadap kiblat menurut ijma’. Adapun orang yang tidak mampu menghadap kiblat, seperti orang sakit yang tidak mendapatkan orang lain yang menghadapkannya ke kiblat, atau orang yang terikat pada kayu, maka ia wajib sholat sesuai keadaannya dan wajib mengulanginya kembali.   

4. Hasyiyah al-Bajuri ‘ala Fath al-Qarib [4]

(تِتِمَّةٌ)

عَلَى فَاقِدِ الطَّهُوْرَيْنِ وَهُمَا الْمَاءُ وَالتُّرَابُ أَنْ يُصَلِّيَ الْفَرْضَ لِحُرْمَةِ الْوَقْتِ وَيُعِيْدَهُ إِذَا وَجَدَ أَحَدُهُمَا

Bagi orang yang tidak mendapatkan dua alat bersuci yaitu air dan debu, maka ia wajib sholat fardhu demi menghormati waktu dan wajib mengulanginya kembali jika mendapatkan salah satu dari keduanya.  

Referensi Lain : a. Al-Tsimar Al-Yani’ah, h. 24. b. Kifayah al-Akhyar, Juz I, h. 54 - 55. c. Kanz al-Raghibin dan Hasyiyah Qulyubi, Juz I, h. 144. d. Al-Syarqawi ‘ala al-Tahrir, Juz I, h. 174. e. Al-Idhah, hlm. 86. f. Rahmad al-Ummah, h. 20. g. Al-Madzahib al-Arba’ah, Juz I, h. 160. h. Al-Mizan al-Kubra, Juz I, h. 132. i. Maraq al-Falah Syarh Nur al-Idhah, h. 30 (al-Hanafi). j. Kifayah al-Mathalib al-Rabani, h. 105 (al-Maliki).    

[1] Yahya bin Syaraf al-Nawawi, al-Majmu’ Syarh al-Muhadzdzab, (Beirut: Dar al-Fikr,  1996), Juz II, h. 245.

[2] Yahya bin Syaraf al-Nawawi, al-Majmu’ Syarh al-Muhadzdzab, (Beirut: Dar al-Fikr,  1996), Juz II, h. 303-304.

[3] Zakaria al-Anshari, Fath al-Wahhab Syarh Manhaj al-Thullab pada Hasyiyah al-Bujairami ‘ala al-Manhaj, (Beirut: Dar al-Fikr, t. th.), Juz I, h. 175-176.

[4] Ibrahim al-Bajuri, Hasyiyah al-Bajuri ‘ala Fath al-Qarib, (Bandung: Syirkah Ma’arif, t. th.), Jilid I, h. 201.

Sumber: Ahkamul Fuqaha no. 372 KEPUTUSAN MUKTAMAR NAHDLATUL ULAMA KE-28 Di Pondok Pesantren Al-Munawwir Krapyak Yogyakarta Pada Tanggal 26 - 29 Rabiul Akhir 1410 H. / 25 - 28 Nopember 1989 M.