Pesantren Asyrofudin Sumedang

Pesantren Asyrofudin Sumedang

Profil
Pesantren Asyrofudin yang terletak di Desa Cipicung, Kecamatan Conggeang. Pesantren ini didirikan tahun 1846 oleh Hadratusyekh K. R. Asyrofuddin yang masih keturunan Pangeran Syamsuddin I dari Keraton Kasepuhan Cirebon. Pesantren ini didirikan bukan sebagai bagian dari proses penyebaran agama Islam, melainkan sebagai reaksi terhadap politik kolonial Belanda di Cirebon sekitar abad ke-18. Dikisahkan dalam sebuah sumber, ketika Sultan Sepuh usianya telah uzur, ia memanggil Asyrofuddin untuk diserahi jabatan sebagai sultan menggantikan dirinya.

Dalam pertemuan itu, Asyrofuddin bersedia memangku jabatan sebagai sultan dengan syarat orang Belanda tidak boleh mencampuri urusan pemerintahan di daerah Cirebon. Syarat yang diajukan oleh Asyrofuddin itu tidak bisa dipenuhi ayahnya karena terikat kontrak politik warisan sultan sebelumnya. Pertentangan itu mendorong terjadinya konflik antara ayah dan anaknya karena masing-masing pihak mempertahankan keinginannya. Konflik itu berakhir dengan diusirnya Asyrofuddin dari Cirebon dan ia meninggalkan kampung halamannya menuju Kampung Cikuleu di Ujung Jaya yaitu perbatasan antara Sumedang dan Majalengka.

Di Cikuleu, Asyrofuddin menyelenggarakan pengajian bagi penduduk setempat. Pengajian tersebut ternyata mendapat respons positif sehingga selalu banyak yang menghadiri. Dari waktu ke waktu, pengajian itu tidak hanya dihadiri oleh penduduk setempat, melainkan juga dihadiri oleh penduduk yang berasal dari luar kampung Cikuleu. Oleh karena itu, di sekitar masjid tempat Asyrofuddin menyelenggarakan pengajian, didirikanlah semacam pondok sebagai tempat tinggal mereka. Pengajian yang diselenggarakan oleh Asyrofuddin berbeda dengan pengajian pada umumnya karena yang diberikan bukan hanya masalah keagamaan, tetapi juga masalah politik dalam rangka menghadapi Belanda.

 Dalam perkembangan selanjutnya, pengajian yang diselenggarakan oleh Asyrofuddin itu berubah menjadi sebuah pesantren. Keberadaan Pesantren Cikuleu akhirnya diketahui oleh Pangeran Aria Suria Kusuma Adinata atau Pangeran Sugih, Bupati Sumedang (1836-1882), tatkala sedang berkeliling di daerah tersebut. Setelah mengetahui keberadaan Pesantren Cikuleu, Pangeran Sugih mendekati Kyai Asyrofuddin bahkan memasukkan Aom Sadeli (putranya, kelak dikenal dengan nama Pangeran Mekah) ke pesantren tersebut. Tidak lama kemudian, Pangeran Sugih meminta Kyai Asyrofuddin untuk memindahkan pesantrennya ke daerah Cipicung yang terletak di daerah Conggeang.

Kyai Asyrofuddin memenuhi permintaan tersebut dan pada 1846 secara resmi berdirilah sebuah pesantren di Cipicung dibawah pimpinan Kyai Asyrofuddin di atas tanah wakaf pemberian Pangeran Sugih seluas 3,5 hektare. Sementara itu, Pesantren Cikuleu diserahkan kepada putranya yang bernama K. R. H. Abdul Hamid. Akan tetapi, Pesantren Cikuleu ini tidak berkembang sepeninggalnya Kyai Abdul Hamid. Anaknya yang masih kecil dibawa oleh Kyai Asyrofuddin ke Pesantren Ardli Sela untuk dididik keagamaan. Meskipun tidak berkembang, di daerah bekas berdirinya kompleks Pesantren Cikuleu, masyarakat menamainya Jalan Pesantrean atau Blok Pesantren.

Di Cipicung, Kyai Asyrofuddin berusaha membangun pesantrennya itu sehingga santri yang belajar kepada dirinya semakin banyak. Sikapnya kepada Belanda pun tidak berubah, seperti ia menanam karet di sekitar pesantren padahal pada waktu itu Pemerintah Hindia Belanda melarang rakyat untuk menanam karet. Pada 1874, Kyai Asyrofuddin meninggal dunia dan kedudukannya digantikan oleh cucunya, K. R. Mas’un (putera K. H. Abdul Hamid). Di bawah kepemimpinannya, Pesantren Cipicung semakin berkembang.

Ketika bangsa Indonesia memasuki masa Perang Kemerdekaan, Pesantren Cipicung dijadikan tempat berkumpulnya para pejuang dan tempat pengungsian rakyat. Sepeninggal K. R. Mas’un tahun 1947, Pesantren Cipicung berada di bawah kepemimpinan K. R. Ukun Muhammad Sholeh. Sementara itu, penggunaan nama Asyrofuddin sebagai nama pesantren dimulai pada 1965 ketika pesantren berada di bawah kepemimpinan Kyai Bukhorie Ukasyah Mubarok. Sampai sekarang, Pesantren Asyrofuddin tetap eksis sebagai lembaga pendidikan di Kabupaten Sumedang.    
Pendidikan
Pendidikan Formal: 
1. Raudlatul Athfal Asyrofuddin
2. Madrasah Tsanawiyah (MTs) Asyrofuddin
3. Madrasah Aliyah (MA) Asyrofuddin
4. SMK Ardli Sela (jurusan: Teknik Informatika)
5. Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Asyrofuddin

Pendidikan Informal: 
1. Madrasah Diniyah
2. Tahfidz Alqur'an
3. Majelis Taklim
4. Pesantren

Fasilitas
Masjid, asrama santri, kantor, asrama pengasuh, dapur, gedung sekolah, lapangan, koperasi santri, perpustakaan, laboratorium komputer, laboratorium bahasa, gudang, kamarmandi/wc, klinik kesehatan.

Ekstrakurikuler
1. Pengajian Kitab Kuning
2. Jamiyyah Taqorruban Halaqoh
3. hadromiyah Jamiyyah
4. Qosidah
5. Burdah
6. Jamiyyah
7. Khitobah
8. Qiroatul Quran
9. Kesenian Burdah
10. engembangan Bahasa Asing
11. Keterampilan Agribisnis
12. Perikanan
13. Keterampilan Pertanian Terpadu
14. Keterampilan Pembangunan Rumah
15. Olahraga
16. Seni Beladiri
17. Jurnalistik 

Keorganisasian
–IPNU/IPPNU

Alamat
Cipicung Conggeang Sumedang 45391

 

Data pesantren lebih lengkap per propinsi dan kabupaten/kota dapat dicek di wiki.laduni.id/pesantren
Untuk berpartisipasi memperbarui informasi ini, silakan mengirim email ke redaksi@laduni.id.