Membiasakan Shalat Isyrak

Membiasakan Shalat Isyrak

LADUNI. ID,  SHALAT- Salah satu shalat sunat yang sering kita abaikan adalah shalat Sunat Isyraq. Shalat ini dilakukan sebagai tanda syukur kepada Allah SWT kerana menganugerahkan pada hamba-Nya sehari lagi mengecapi alam ini walaupun dalam hari-hari berlalu kita banyak melakukan dosa.

.Shalat Sunat Isyraq dua rakaat ini dikerjakan selepas waktu Syuruk iaitu setelah matahari naik anggaran setengah galah (4 hasta atau 1.5 meter), lebih tepatnya kira-kira 12 minit setelah terbit matahari.

Adanya keluasan waktu sebegini sejak waktu Syuruk (terbit matahari) dilakukan supaya  ia tidak menyamai orang yang menyembah matahari kala matahari terbit. Bahkan Waktu tersebut juga adalah haram untuk melakuka shalat mutlak, hal ini disebabkan  tanduk syaitan berada di antara matahari.

Diantara dalil yang menyebutkan shalat sunat Isyrak berasal dari Abdullah bin ‘Umar r.a.,katanya Rasulullah shallallahu’ alaihi wa sallam bersabda: “Waktu Subuh adalah sejak terbit fajar hingga terbit matahari. Apabila matahari terbit, berhentilah shalat kerana dia terbit antara dua tanduk syaitan.”  (Hadis Riwayat, Muslim r.a.)

Shalat ini dua rakaat, bacaan surah selepas Al-Fatihah pada rakaat pertama, bacalah Al-A’la sedangkan   rakaat ke-dua, baca Al-Fil.

Sedangkan metode kedua, rakaat pertama, bacalah Al-Kafirun.
NmubRakaat ke-dua, baca Al-Ikhlas.

Kebiasaannya masa Shalat Sunat Isyraq tersebut sangat singkat sskitar 15 menit  (12 menit – 27 menit setelah Syuruk), bersamaan sehingga masuk waktu Dhuha. Oleh itu wajarlah seseorang itu berikhtikaf sebentar selepas shalat jemaah Subuh dengan berzikir dan membaca al-Quran sementara menunggu tibanya waktu Isyraq agar tidak terlepas memperoleh fadhilah besarnya.

***Helmi Abu Bakar El-Langkawi Asal Dayah MUDI Samalanga.

(sumber: shafiqolbu.wordpress.com)