Haji Keblinger

Haji Keblinger

LADUNI.ID - Haji Kirun: Alhamdulillah, tahun depan gue bisa haji untuk kedua kalinya. Sudah sepuluh tahun gue menahan rindu untuk bisa kembali ke tanah suci. Mengelilingi ka'bah dengan ribuan manusia dari berbagai penjuru dunia, sulitnya antri mencium hajar aswad, berpanas-panas di teriknya padang Arafah bersama lautan manusia yang berpakaian serba putih tanpa memandang status sosialnya, berdesakan melempar jumrah, semua itu adalah momen yang gak bisa gue lupain begitu aja. Syukurlah tahun depan bisa kembali lagi.

Mukidi: Maaf ya Pak Haji, bukannya kewajiban Pak Haji udah kelar tuh. Alangkah baiknya kalau ongkos haji yang segitu gede buat nolong tetangga kita yang membutuhkan. Ada Bu Inah, janda tua yang hidup pas-pasan; ada Si Ucup, yatim yang butuh bantuan buat lanjut sekolah; ada Bejo yang kerja serabutan demi makan sehari-hari dan ada banyak lagi tetangga yang membutuhkan bantuan Pak Haji. Nah daripada uangnya buat haji lagi kan mending buat dikasih tetangga? Justu inilah "hajinya hati" yang pahalanya lebih besar daripada jalan-jalan ke Mekkah.

Haji Kirun: Lo benar Di, mereka selalu butuh bantuan kita-kita yang rejekinya lebih besar. Makasih ya udah ngingetin. Eh, ngomong-ngomong mobil lu bagus tuh Di, berapa lo beli?

Mukidi: Oh Mobil ini biasa aja Pak Haji. Cuma mobil standar seharga 150 juta-an.

Haji Kirun: Maaf ya Di, duit 150 juta-an itu bisa buat haji tiga kali loh. Lo kan bisa beli motor, jadi alangkah baiknya kalau uang buat beli mobil tuh dipakai buat bantuin tetangga kita. Ada Bu Inah, janda tua yang hidup pas-pasan; ada Si Ucup, yatim yang butuh bantuan buat lanjut sekolah; ada Bejo yang kerja serabutan dan lain-lain yang butuh bantuan. Nah lo punya duit yang cukup buat haji tiga kali, tapi dipakai buat haji kagak, buat nolongin tetangga juga kagak.

Mukidi: Hehe.... Pak Haji bisa aja. Meski dikit-dikit saya ngasih bantuan juga ke tetangga kita ntu.

Haji Kirun: Ya kalau cuma dikit-dikit gue juga sama Di.

Mukidi: Hahaha... kalau gitu kita sama pak Haji.

Haji Kirun: Iye, kita sama cuma bisa bantu sedikit. Bedanya gue Haji beneran, lo cuma "haji hati".

Mukidi: hehe..... (sambil menggaruk kepalanya yang tak gatal).

Oleh: Ustaz Abdul Wahhab Ahmad

Aswaja NU Center Jawa Timur