Pesantren Miftahul Huda Kepanjen Malang

Pesantren Miftahul Huda Kepanjen Malang

Profil
 Pondok Pesantren Miftahul Huda didirikan dan diasuh oleh seorang kyai yang kharismatik yaitu KH.Ms. Abd. Wahab. Beliau bukan asli penduduk Mojosari, melainkan pendatang dari Jawa Tengah.

Pada pertengahan bulan Besar tahun 1962 masyarakat meminta diadakan pengajian umum (majlis ta’lim), tetapi beliau menjanjikan kepada mereka pengajian umum untuk orang-orang tua dimulai pada tanggal 10 bulan Muharom.( Adapun pemrakarsa pengajian umum itu adalah Pak Sri (H.Abdul Karim), pak Karto, pak Nyamar, pak Marsiman, pak Wakidi, pak H. Abdullah dan pak Kasim). Untuk pengajian rutin orang-orangtua ini bertempat di mushola kampung barat (mushola bapak Kastawi) yang dahulu dikenal  dengan kampung lancar.

Beliau menyebut dengan kampung lancar karena masyarakatnya non blok. Karena saat itu terdapat dua tempat untuk melaksanakan sholat jum’at dan lima tempat untuk melaksanakan sholat hari raya. Semua itu disebabkan adanya perselisihan pribadi. Selanjutnya pada bulan Shofar masyarakat mengusulkan agar anak mengaji dibentuk sistem madrasah diniyah. Rencana ini terlaksana pada bulan Robiul awwal tahun 1962  bertempat di rumah Bapak Husen walaupun ala kadarnya, karena guru mengajinya masih beliau sendiri dan membaginya menjadi 4 kelas, dan muridnya saat itu bertambah naik ± 100 anak. Untuk murid yang belajar dengan sistem sorogan berjumlah kurang lebih 150 anak.

Pada tanggal 8 Agustus 1962 Madrasah pindah dari kampung tengah ke kampung barat. Pengurus dan sekaligus pelopor madrasah adalah bapak H. Abdullah dan saudara Husen. Pada bulan Ruwah tahun 1963 madrasah pindah lagi ke kampung timur di rumah H. Fauzi, rumah bapak Rohmat dan rumah bapak Husen. Kepindahan ini dikarenakan kyai menikah dengan seorang perempuan yang bernama Siti Marhamah dan mengikuti bertempat tinggal di rumah mertua beliau, pernikahan berlangsung saat beliau berusia 38 tahun sedang ibu Nyai Siti Marhamah berusia 13 tahun.
 
Perkembangan madrasah semakin lama semakin meningkat, sehingga kyai Abdul Wahab meminta bantuan kepada murid pertamanya diantaranya ; Abdul Latif, Kastoha, Sofyan, Sauri dan Ihsan. Pada bulan Syawal 1963 ada anak ingin belajar dan menetap (istilah jawanya mondok) yaitu ; Turmudzi, Hamami dan Ali mereka ini berasal dari Nganjuk. Karena saat itu belum ada tempat untuk menginap (guthe’an) akhirnya mereka ditempatkan di rumah H. Ali (mertua kyai).
 
Pada tahun 1963 kyai membangun gedung madrasah sebanyak tiga lokal didepan rumah mertua kyai. Pelaksanaan pembangunan gedung tersebut, diawali dengan peletakan batu pertama yaitu hari jum’at legi tanggal 20 Juli 1963 (bulan Dzulhijah). Adapun sebagai pelaksana pembangunan adalah bapak Nyamar, bapak Rohmat dan bapak Kasim. Sedangkan bagian kosumsi adalah ibu Nyai Karsimah (ibu Hj. Fatimah Ali).
 
Awal tahun 1964 kyai bersama istrinya pindah rumah lagi dari kampung timur ke kampung utara. Alasan pindah karena sekitar rumah mertua beliau (H. Ali) tidak memungkinkan untuk perluasan bangunan pondok, rumah dan madrasah. Tepat tanggal 10 Juli 1964 kyai membuat rumah pertama. Kyai Abdul Wahab merupakan salah seorang kyai jawa yang mengenal banyak ilmuu-ilmu kejawen, misalnya hitungan hari berdasarkan pasarannya . Hal ini sebagaimana catatan beliau setiap kali mendirikan dan membuat bangunan, penggalian pondasi  rumah dilaksanakan pada hari Senen pahing 1964. Peletakan batu pertama  pada hari Kamis kliwon  tahun 1964. Hal seperti ini sering beliau lakukan untuk bangunan-bangunan yang lain. Bangunan rumah pertama ini dihuni oleh keluarga kyai santri pondok dan santri kalong (santri yang tidak menetap di pondok).
 
Karena semakin banyaknya anak mengaji dan menetap di rumah kyai, akhirnya bagian serambi depan (bale rumah) diberi tempat pengimaman, yang berfungsi sebagi tempat ibadah (musholla) sekaligus untuk tempat belajar para santri. Hal ini terjadi tepat pada bulan Agustus 1965.
 
Santri yang belajar dan pengajian rutin yang diadakan di rumah kyai semakin bertambah jumlahnya, masyarakat menyebut rumah beliau sebagai pondok. Dan akhirnya pada tanggal 8 Agustus 1965 diadakan pengajian umum dengan mendatangkan mubaligh dari Kepanjen yaitu bapak Asnan Qodri. Karena mengetahui bahwa masyarakat menyebut rumah kyai sebagai pondok, maka bapak Asnan Qodri menyarankan kepada kyai untuk mencari nama yang tepat bagi pondok beliau ini. Kemudian kyai meminta petunjuk dari Allah dengan wasilah fatihah kepada guru beliau yaitu KH. Ghozali Manan, akhirnya dipilih nama “Pondok Pesantren Miftahul Huda”.  Dan nama ini diresmikan oleh bapak Asnan Kodri pada pengajian umum saat itu juga.

Pendidikan
1.. Madrasah Ibtidaiyah (MI)
2. Madrasah Tsanawiyah (MTS)
3. Madrasah Aliyah (MA)
4. Sekolah Menengah Kejuruan (SMK)
5. Madrasah Diniyah
6. Taman Pendidikan Al-Quran

Fasilitas
1. Asrama Pesantren
2. Gedung Sekolah dan Kampus milik sendiri
3. Ruang Guru dan Staff
4. Laboratorium Komputer
5. UKS
6. Tempat Ibadah
7. Pembelajaran dilengkapi LCD Proyektor
8. Tempat Parkir
9. Internet dan Hotspot area
10. Lapangan Serbaguna
11. Pesantren
12. Perpustakaan
13. Kantin
14. koperasi Sekolah

 
Ekstrakurikuler
1. Tahfidz al-Qur’an
2. Salat Dhuha Berjemaah
3. Pengajian Kitab Kuning
4. Musyawarah Ma’hadiyah
5. Bahtsul Ma’sail
6. Diskusi Ilmiah
7. Hadrah/Rebana
8. Pengembangan Berbagai Olahraga
9. Keterampilan Wirausaha
10. Drumb Band
11. Pengembangan Jurnalistik dan Publish
12. Bahasa Asing
13. Pramuka, PMR, OSIS
14. Latihan berpidato
15. Diskusi dan Penelitian Ilmiah
16. Olahraga
17. Kaligrafi
18. Qasidah
19. Beladiri
20. Paskibra

Alamat
Jl. Raya Mojosari No.03, Pepen, Mojosari, Kepanjen, Malang, 65163

Telp: (0341) 399379

Data pesantren lebih lengkap per propinsi dan kabupaten/kota dapat dicek di wiki.laduni.id/pesantren
Untuk berpartisipasi memperbarui informasi ini, silakan mengirim email ke redaksi@laduni.id.

 

Alumni Pesantren Miftahul Huda Kepanjen Malang