Arab Saudi Menuduh Iran Dibalik Serangan Drone Pada Pipa Minyak

Arab Saudi Menuduh Iran Dibalik Serangan Drone Pada Pipa Minyak

LADUNI.ID, Wakil menteri pertahanan Arab Saudi pada hari Kamis menuduh Iran memerintahkan serangan terhadap stasiun pompa minyak Saudi, milisi Houthi yang searah dengan Iran mengklaim bertanggung jawab atas hal itu.

Serangan itu "membuktikan bahwa milisi ini hanyalah alat yang digunakan rezim Iran untuk mengimplementasikan agenda ekspansionisnya," ucapan Pangeran Khalid bin Salman, putra Raja Salman.

"Aksi-aksi teroris diperintahkan oleh rezim di Teheran dan dilakukan oleh Houthi, dengan tujuan mempererat ikatan seputar upaya politik yang sedang berlangsung."

Houthi, yang telah berjuang melawan koalisi militer yang dipimpin Saudi di Yaman selama empat tahun, mengatakan mereka melakukan serangan drone pada hari Selasa terhadap pipa Timur-Barat, yang menyebabkan kebakaran tetapi Riyadh mengatakan tidak mengganggu produksi atau ekspor.

Pejabat Saudi lainnya dalam percakapan yang sama, meningkatkan tekanan pada musuh dalam kerajaan di tengah meningkatnya ketegangan antara Washington dan Teheran atas sanksi dan kehadiran militer A.S. di Teluk.

"Orang-orang Houthi adalah bagian integral dari pasukan Garda Revolusi Iran dan mengikuti perintah mereka, sebagaimana dibuktikan oleh mereka yang menargetkan instalasi di kerajaan," Menteri Luar Negeri Urusan Luar Negeri Adel al-Jubeir mengatakan.

Duta Besar untuk Yaman menindaklanjuti, menulis bahwa Houthi telah "menjadikan Yaman sebagai alat untuk terorisme Iran terhadap Yaman dan kepentingan mereka, dan alat untuk menyerang Arab Saudi."

Koalisi, yang menerima senjata dan intelijen dari negara-negara Barat, melakukan serangan udara pada hari Kamis di sekitar ibukota Sanaa yang dikuasai Houthi. Mereka melakukan intervensi pada tahun 2015 untuk memulihkan pemerintah Yaman yang diakui secara internasional.

Serangan pesawat tak berawak terjadi dua hari setelah empat kapal, termasuk dua kapal tanker minyak Saudi, rusak oleh sabotase di lepas pantai Uni Emirat Arab. Kapal-kapal lainnya adalah kapal tanker produk minyak yang terdaftar di Norwegia dan sebuah bunker berbendera UEA.

UEA tidak menyalahkan siapa pun atas insiden itu, yang sedang diselidiki dan dari mana Iran menjauhkan diri. Pada hari Rabu, Menteri Negara Luar Negeri Anwar Gargash mengatakan UEA akan menunjukkan pengekangan dan berkomitmen untuk de-eskalasi.

Para pejabat AS percaya bahwa Iran mendorong milisi Syiah yang berbasis di Houthi atau Irak untuk melakukan serangan itu, kata dua sumber pemerintah AS. Satu sumber mengatakan Washington tidak memiliki bukti bahwa personil Iran memainkan peran operasional langsung.

Serangan itu terjadi dengan latar belakang ketegangan AS-Iran menyusul keputusan Washington bulan ini untuk mencoba memangkas ekspor minyak Teheran menjadi nol dan meningkatkan kehadiran militernya di Teluk dalam menanggapi apa yang disebutnya ancaman Iran.

Arab Saudi dan UEA mendukung sanksi terhadap Iran, sesama produsen OPEC tetapi musuh regional.

Teheran menyebut kehadiran militer AS sebagai "target" dari ancaman dan mengatakan tidak akan membiarkan ekspor minyaknya dihentikan.

Menteri luar negeri Iran mengatakan "individu-individu ekstremis" di pemerintah AS sedang mengejar kebijakan berbahaya dan Teheran tidak mencari konfrontasi.