NKRI, Khilafah, dan Imam Mahdi #2

NKRI, Khilafah, dan Imam Mahdi #2

LADUNI.ID, Jakarta - Bagian ini merupakan part 2 dari tulisan Ayik Heriansyah dengan judul yang sama. Pada tulisan ini secara khusus membahas mengenai siapa itu Imam Mahdi. Berikut penjelasan secara singkat dan padat.

***

Oleh AYIK HERIANSYAH*)

Imam Mahdi bukan Atha Abu Rusytah (Amir Hizbut Tahrir), bukan DR. Aiman Az-Zawahiri (Amir Al-Qaida), bukan Abu Bakar al-Baghdadi (Khalifah ISIS) dan bukan Habib Rizieq Shihab (Imam Besar FPI). Imam Mahdi adalah sebagaimana yang disebutkan dalam Hadits Ummu Salamah radhiyallahu ’anha, beliau pernah mendengar Nabi shallallahu ’alaihi wasallam bersabda,

المهدي من عترتي من ولد فاطمة

Mahdi muncul dari anak keturunanku, melalui jalur keturunan Fathimah.” (HR. Abu Dawud).

المهدي من عترتي من ولد فاطمة

Mahdi muncul dari anak keturunanku, melalui jalur keturunan Fathimah.” (HR. Abu Dawud).

لا تنقضي الدنيا حتى يملك العرب رجل من أهل بيتي يواطئ اسمه اسمي

Dunia ini tak akan berakhir sampai jazirah Arab dikuasai oleh seorang dari ahli baitku. Namanya menyamai namaku.” (HR. Tirmidzi dan Abu Dawud)

Dalam riwayat Abu Dawud dinyatakan,

يواطئ اسمه اسمي واسم أبيه اسم أبي

Namanya sama dengan namaku, demikian pula nama ayahnya sama dengan ayahku.”

Dengan ciri-ciri fisik sebagaimana yang Rasulullah shallallahu ’alaihi wasallam kabarkan,

المهدي مني أجلى الجبهة أقنى الأنف يملأ الأرض قسطاً وعدلاً كما مُلئت جوراً وظلماً يملك سبع سنين

Al-Mahdi berasal dari keturunanku, dahinya lebar, hidungnya mancung. Dia akan memenuhi bumi ini dengan keadilan, setelah sebelumnya penuh dengan kekejaman dan kezaliman. Dia akan menguasai dunia ini selama tujuh tahun.” (HR. Abu Dawud dan yang lainnya).

(bersambung...)


*) Artikel ini ditulis oleh Ayik Heriansyah, Pengurus LD PWNU Jabar, Ketua LTN NU Kota Bandung.