Surat Al-Muzzammil (Orang yang berselimut)

20 AyatSurat ke 73Mekkah

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

Surah Al-Muzzammil (Arab: المزمّل ,"Orang Yang Berselimut") adalah surah ke-73 dalam al-Qur'an. Surah ini tergolong surah Makkiyah, terdiri atas 20 ayat. Dinamakan Al Muzzammil yang berarti "Orang yang berselimut" di ambil dari kata Al Muzzammil yang terdapat pada ayat pertama surat ini. Yang dimaksud dengan orang yang berselimut ialah Nabi Muhammad.

  1. يٰٓاَيُّهَا الْمُزَّمِّلُۙ (١) yaa ayyuhaa almuzzammilu

    1. Hai orang yang berselimut (Muhammad),

  2. قُمِ الَّيْلَ اِلَّا قَلِيْلًاۙ (٢) qumi allayla illaa qaliilaan

    2. bangunlah (untuk sembahyang) di malam hari [1526], kecuali sedikit (daripadanya),

    [1526] Sembahyang malam ini mula-mula wajib, sebelum turun ayat ke 20 dalam surat ini. Setelah turunnya ayat ke 20 ini hukumnya menjadi sunat.

  3. نِّصْفَهٗٓ اَوِ انْقُصْ مِنْهُ قَلِيْلًاۙ (٣) nishfahu awi unqush minhu qaliilaan

    3. (yaitu) seperduanya atau kurangilah dari seperdua itu sedikit.

  4. اَوْ زِدْ عَلَيْهِ وَرَتِّلِ الْقُرْاٰنَ تَرْتِيْلًاۗ (٤) aw zid 'alayhi warattili alqur-aana tartiilaan

    4. atau lebih dari seperdua itu. Dan bacalah Al-Quran itu dengan perlahan-lahan.

  5. اِنَّا سَنُلْقِيْ عَلَيْكَ قَوْلًا ثَقِيْلًا (٥) innaa sanulqii 'alayka qawlan tsaqiilaan

    5. Sesungguhnya Kami akan menurunkan kapadamu perkataan yang berat.

  6. اِنَّ نَاشِئَةَ الَّيْلِ هِيَ اَشَدُّ وَطْـًٔا وَّاَقْوَمُ قِيْلًاۗ (٦) inna naasyi-ata allayli hiya asyaddu wath-an wa-aqwamu qiilaan

    6. Sesungguhnya bangun di waktu malam adalah lebih tepat (untuk khusyuk) dan bacaan di waktu itu lebih berkesan.

  7. اِنَّ لَكَ فِى النَّهَارِ سَبْحًا طَوِيْلًاۗ (٧) inna laka fii alnnahaari sabhan thawiilaan

    7. Sesungguhnya kamu pada siang hari mempunyai urusan yang panjang (banyak).

  8. وَاذْكُرِ اسْمَ رَبِّكَ وَتَبَتَّلْ اِلَيْهِ تَبْتِيْلًاۗ (٨) waudzkuri isma rabbika watabattal ilayhi tabtiilaan

    8. Sebutlah nama Tuhanmu, dan beribadatlah kepada-Nya dengan penuh ketekunan.

  9. رَبُّ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ لَآ اِلٰهَ اِلَّا هُوَ فَاتَّخِذْهُ وَكِيْلًا (٩) rabbu almasyriqi waalmaghribi laa ilaaha illaa huwa faittakhidzhu wakiilaan

    9. (Dia-lah) Tuhan masyrik dan maghrib, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, maka ambillah Dia sebagai pelindung.

  10. وَاصْبِرْ عَلٰى مَا يَقُوْلُوْنَ وَاهْجُرْهُمْ هَجْرًا جَمِيْلًا (١٠) waishbir 'alaa maa yaquuluuna wauhjurhum hajran jamiilaan

    10. Dan bersabarlah terhadap apa yang mereka ucapkan dan jauhilah mereka dengan cara yang baik.