Kitab - Tashilus Salik Arab

PengarangKH Muhammad Aniq MuhammadunTahun Terbit{"masehi":"2015 M","hijriah":"1436 H"}
PenerbitMa'had Al Islamy Manbaul Ulum PatiFan/KategoriBahasa
Download KitabDownloadInformasi buku tersebut dapat diperoleh di :

“Tashilus Salik fi Tarjamati Alfiyyah Ibni Malik”, Karya Ulama Nusantara atas Alfiyyah Ibnu Malik ditulis oleh KH Muhammad Aniq Muhammadun, Pengasuh Pondok Pesantren Mamba’ul Ulum Pakis Tayu Pati, yang menjadi Rais Syuriyyah PCNU Kabupaten Pati, ahli di bidang Fiqh, Ushul Fiqh dan Ilmu Nahwu-Sharaf.
Kyai Aniq adalah putra KH Muhammadun Pondowan Tayu Pati, seorang ulama pakar Ilmu Nahwu asal Jawa, yang konon dijuluki oleh Sayyid Muhammad Alawi al-Makki sebagai Sibawaih Jawa.
Perlu diketahui, bahwa di Pati ada tiga Kyai Muhammadun yang masyhur, yang terkadang banyak orang salah faham dan salah sebut, yaitu:
Kyai Muhammadun Pondowan Abah dari Kyai Aniq Muhammadun, Kyai Muhammadun Kajen Abah dari Kyai Junaidi Muhammadun, Kyai Muhammadun Runting Abah dari Kyai Arsyad Muhammadun.

Kepakaran Kyai Aniq Muhammadun di dalam disiplin ilmu Nahwu dapat terbaca melalui karya beliau “Tashilus Salik fi Tarjamati Alfiyyah Ibni Malik”. Di dalam kitab ini, Kiai Aniq berusaha untuk menerjemahkan dan menjelaskan bait-bait alfiyyah secara gamblang, dan melengkapinya dengan catatan-catatan ta’liqat yang bersumber dari kitab-kitab babon Kajian Ilmu Nahwu, seperti:

– Syarah Ibnu ‘Aqil karya Syekh Baha’uddin Abdullah Ibnu ‘Aqil,

– Hasyiyah Khudhari ‘ala Ibni ‘Aqil ‘ala Alfiyyah Ibni Malik

– Hasyiyah Ash-Shabban ‘ala Syarah Al-Asymuni ‘ala Alfiyyah Ibni Malik

– Hasyiyah Ibni Hamdun ‘ala Syarah Makudi, dan lain-lain

Kyai Aniq menyebut bahwa Kitab Tashilus Salik ini sebagai Terjemah Alfiyyah Ibnu Malik. Tetapi, penulis berpendapat bahwa Kitab ini sangat pantas untuk disebut sebagai Syarah atas Kitab Alfiyyah Ibnu Malik, bukan sekedar terjemah. Karena, Kitab ini berupaya menjelaskan nadzam-nadzam Alfiyyah secara detail, memberikan contoh-contoh dan catatan-catatan kaki yang bersumber dari referensi inti Kajian Ilmu Nahwu.

Penulisan Kitab Tashilus Salik fi Tarjamati Alfiyyah Ibnu Malik oleh Kyai Aniq Muhammadun  menggunakan Aksara Pegon, yakni huruf Arab yang digunakan untuk menuliskan bahasa-bahasa daerah di Nusantara seperti: Jawa, Madura, Sunda, menunjukkan bahwa Kyai Aniq berupaya untuk melestarikan tradisi Ulama Nusantara dalam merawat aksara Pegon. Utamanya, dalam merawat tradisi pemaknaan atas teks-teks keagamaan (an-nushush ad-diniyyah) dengan menggunakan makna pegon atau makna jinggotan. Makna pegon membaca teks bukan sekedar kata per kata, melainkan secara menyeluruh, baik melalui sudut pandang Mu’jamiy (leksikal), Tarkibiy (sintaksis), maupun Siyaqiy (kontekstual). Tidak sekedar memaknai kata berdasarkan makna leksikal saja, tetapi juga memaknai kata sampai pada tataran struktural dan fungsi sebuah kata menjadi apa dalam sebuah kalimat. Apakah itu menjadi Mubtada’ yang melahirkan makna “Utawi”, ataukah Khabar yang melahirkan makna “Iku”, ataukah Fa’il yang melahirkan makna “Sapa atau Apa”, dan yang lain-lain. Bahkan tak jarang pula, pembacaan atas teks bisa sampai pada tataran kontekstual.

Baik, itu tadi sekilas resensi dari kita Tashilus Salik, yang bisa kami bagikan. Semoga apa yang sudah dibagikan dan sampaikan bisa bermanfaat, dan kita bisa mengambil pelajaran darinya.

 

IDENTITAS KITAB:
Judul Kitab  :  TASHILUS SALIK (PDF)
Tebal            :   313 halaman (PDF)

 

Sumber: Kitab Islam Lengkap


Simak Video bermanfaat lainnya di kanal Youtube LADUNI.ID! Subscribe!