Pondok Pesantren Putri Hidayatul Mubtadi-aat Kediri

 
Fasilitas di Lembaga ini :
Nama FasilitasJumlah Nama FasilitasJumlah
MI/SD2 MTS/SMP1
MA/SMA1 Maly/Univ.0
Tahfidz1 Laboratorium2
Poli Kesehatan1 Koperasi1
Pondok Pesantren Putri Hidayatul Mubtadi-aat Kediri

Profil

Kebutuhan akan pendidikan tidak memandang kelompok. Maka wajar jika KH. Mahrus Aly (alm) mengutarakan pemikiran ini kepada putri beliau yakni Ibu Nyai Hj. Ummi Kultsum, istri KH. M. Anwar Manshur, untuk mendirikan sebuah pondok pesantren putri. Selanjutnya dawuh mbah Mahrus tersebut terwujud tepat pada tanggal 15 September 1985 M. / 01 Muharram 1406 H. Pondok Pesantren Putri Hidayatul Mubtadi-aat (P3HM) resmi berdiri.

Santri generasi pertama P3HM terdiri atas dua orang santri putri yakni Kholifah (asal Jakarta), Nur Hayati (asal Karawang) dan para khodimah keluarga Pondok Pesantren Lirboyo. Mereka mengaji sorogan langsung kepada Ibu Nyai Hj. Ummi Kultsum yang dibantu oleh Ibu Nyai Hj. Umi Sa’adah (istri KH. A. Habibulloh Zaini). Ketika jumlah santrinya sekitar 15 orang, sistem belajar yang dipakai P3HM ditingkatkan dengan menggunakan kurikulum sistem madrasah.

Meski metodenya berubah, namun pengajian kitab-kitab kuning dengan sistem sorogan di luar jam sekolah tetap digelar. Sistem Pendidikan Madrasah ini secara formal diterapkan mulai tahun ajaran 1987-1988 M./1407-1408 H. dengan nama MHM, selanjutnya pada tahun 1418 H. dirubah menjadi Madrasah Putri Hidayatul Mubtadi-aat (MPHM). Jenjang pendidikan di MPHM adalah I’dadiyah (terbentuk di tahun ajaran 1993-1994 M.), Ibtidaiyah dan Tsanawiyah.

Mendung bergelayut, Sang pengasuh, Ibu Nyai Hj. Ummi Kultsum berpulang ke rahmatulah pada 27 Maret 1997. Namun meski demikian, tidak menyurutkan

UNTUK DAPAT MEMBACA ARTIKEL INI SILAKAN LOGIN TERLEBIH DULU. KLIK LOGIN

 

Relasi Pesantren Lainnya