Pesantren Agro Bisnis Al Ittifaq Bandung

Memperoleh Donasi Sebesar : Rp 0. Donasi Sekarang
Klaim Pengelola Pesantren Kirim Pesan ke Pengelola Pesantren Daftar Sebagai Alumni
 
Pesantren Agro Bisnis Al Ittifaq Bandung

PROFIL

Pesantren Al-Ittifaq bermula sebelum era kemerdekaan, pesantren Al-Ittifaq dirintis oleh KH. Mansyur pada tanggal 1 Februari tahun 1934 (16 Syawal 1302 H), yang mendirikan pesantren atas restu Kanjeng Wiranata Kusumah, Wedana Ciwidey saat itu. KH. Mansyur memimpin pesantren sampai tahun 1953.

Tiga tahun setelah kondisi negara damai, melalui serah terima kedaulatan Indonesia, pesantren diasuh oleh putranya yang bernama KH. Rifai hingga wafatnya pada tahun 1970. Sedang saat ini, estafet kepemimpinan dipegang oleh KH. Fuad Affandi.

KH. Fuad Affandi dan Revolusi Pesantren Al-Ittifaq

Pembaharuan yang bersifat revolusioner terjadi saat pesantren berada di bawah pengelolaan KH. Fuad Affandi. Beliau memimpin pesantren setelah menyelesaikan pendidikan di bawah bimbingan KH. Ali Maksum, pengasuh Pondok Pesantren Al-Munawwir Krapyak, Yogyakarta.

Didorong keprihatinan KH. Fuad Affandi melihat kondisi masyarakat Ciburial, yang berada di pedalaman dan terbelakang karena menutup diri dari perkembangan dunia luar, KH. Fuad Affandi berinisiatif untuk melakukan beberapa perubahan progresif.

Didirikannya pondok dan bangunan pesantren dari tembok serta pembuatan toilet di dalam bangunan menjadi simbol awal perubahan yang dijalankan KH. Fuad Affandi, dengan harapan membangun lingkungan yang lebih higienis. Kesadaran KH. Fuad Affandi terhadap pendidikan kemudian mendorongnya untuk melanggar tabu untuk tidak boleh belajar tulisan latin dan menuntut ilmu di sekolah umum.

Bahkan tidak hanya mendukung santrinya menuntut ilmu di sekolah umum, Al-Ittifaq sendiri mendirikan sekolah agar santri dapat mendapat pendidikan formal tidak jauh dari pesantren. Saat ini yayasan Al-Ittifaq mengelola lembaga pendidikan dari tingkat Raudhatul Athfal, Diniyah, Tsanawiyah, hingga Aliyah.

Demikian halnya pandangan terhadap penggunaan alat-alat teknologi, KH. Fuad Affandi sangat menganjurkan pemanfaatan teknologi untuk hal-hal positif guna mendukung kemajuan santri, termasuk kemajuan dalam bidang pendidikan.

Lalu imbas dari kebijakan pesantren untuk menjalin hubungan dengan pemerintah, berpengaruh besar menggaungkan nama Al-Ittifaq sebagai pusat agribisnis. Bahkan Al-Ittifaq termasuk pesantren yang sangat aktif menjalin kerjasama dalam bidang pertanian, tidak hanya dengan lembaga pemerintah tetapi juga berbagai lembaga lain.

Berkat kerjasama itu, sebagai lembaga pendidikan tradisional Al-Ittifaq sudah melampaui fungsi sebuah pondok pesantren biasa, yang mendidik santri untuk mempelajari dan mengamalkan ilmu agama serta mengajarkan membaca kitab kuning. Al-Ittifaq adalah juga lembaga ekonomi karena melalui pengelolaan tanah 15 ha yang dimilikinya, Al-Ittifaq menjalin hubungan bisnis dengan berbagai supermarket modern, rumah sakit, hotel-hotel, pasar-pasar induk, dan badan usaha lainnya sebagai penyedia sayuran.

Disamping itu, Al-Ittifaq juga merupakan lembaga pemberdayaan masyarakat, karena menjadi pusat pengembangan model pertanian organik dan melakukan pembinaan terhadap lebih dari 90 orang petani yang tergabung dalam kelompok tani dan ternak di sekitar pesantren. Al-Ittifaq juga berperan sebagai lembaga pelatihan, karena terbuka bagi siapa pun untuk mendapatkan pelatihan mengelola pertanian ramah lingkungan.

Lalu yang paling unik Al-Ittifaq juga merupakan lembaga penelitian, karena selain melakukan pengembangan ilmu pertanian dan telah menjadi obyek dari berbagai penelitian, Al-Ittifaq bekerja sama dalam penelitian dengan perguruan tinggi dan lembaga riset bertaraf nasional hingga internasional. Salah satu di antara lembaga Internasional yang baru-baru ini menjalin kerjasama dengan Al-Ittifaq adalah Japan International Corporation Agency (JICA) dalam upaya pengembangan budidaya Jeruk Dekopon.

Dari awal berdirinya hingga tahun 1970-an pesantren belum memiliki nama resmi, dan hanya dikenal sesuai nama kampung yaitu Pesantren Ciburial. Nama Al-Ittifaq sendiri diberikan oleh KH. Fuad Affandi sekitar tahun 1978, yang bermakna “kerjasama”. Nama tersebut diperoleh dari inspirasi saat KH. Fuad Affandi menonton pertandingan sepakbola.

Menurut pandangan K.H Fuad Affandi dalam sebuah tim sepakbola tidak mungkin dihindari adanya kerjasama yang baik antara setiap pemain, dan pemain dengan pelatihnya, untuk mencapai tujuan sebuah tim sepakbola yaitu kemenangan. “Kerjasama yang baik” itulah yang kemudian menjadi falsafah dasar pondok pesantren, karena juga pada prinsipnya setiap manusia pasti memiliki kebutuhan terhadap manusia lain.

Dikatakan pula oleh KH. Fuad Affandi bahwa Al-Ittifaq merupakan pesantren lintas sektoral yang bernaung di bawah administrasi Departemen Agama, tumbuh di bawah asuhan Departemen Pertanian, berkembang dibantu Departemen Kehutanan, dan maju bersama Departemen Perindustrian.

Pengasuh

  1. KH. Mansyur
  2. KH. Rifai
  3. KH. Fuad Affandi

PENDIDIKAN

Pendidikan Formal

  1. MTs Alif Al Ittifaq
  2. MA Alif Al Ittifaq

Lembaga Non Formal

  1. Tahfidzul Qur'an
  2. Madrasah Diniyah Salafiyah
  3. Majelis Taklim

BACA JUGA:  Susunan dan Tuntunan Lengkap Bacaan Tahlil dan Doa Arwah Beserta Faedahnya (Tanpa Iklan)

EKSTRAKURIKULER

  1. Tahfidzul Qur'an
  2. Kajian Kitab Kuning
  3. Tilawatil Qur'an
  4. Bahtsul Masa'il
  5. Pelatihan ceramah
  6. Paskibra
  7. Pramuka
  8. Pencak Silat
  9. Kaligrafi
  10. Sepak bola
  11. Bola voli
  12. Badminton
  13. Basket
  14. Paduan Suara
  15. Kewirausahaan Agri Bisnis
  16. Jurnalistik
  17. Komputer Office
  18. Skill Life: Pertanian sayuran, Peternakan sapi, peternakan kambing dan domba, pendidikan Agri Bisnis

Ekstrakurikuler di Pesantren  antara lain:


Kajian fiqih rutin di pesantren Agro Bisnis Al Ittifaq


Santri sedang praktek menanam sayur di lahan pertanian di pesantren Agro Bisnis Al Ittifaq

BACA JUGA :  Bagaimana Hukumnya Bagian Tubuh Manusia sebagai Bahan Obat-obatan?

FASILITAS

Fasilitas di Pesantren   :

  1. Gedung sekolah
  2. Gedung pesantren
  3. Asrama putra
  4. Asrama putri
  5. Masjid
  6. Aula
  7. Sarana olahraga
  8. Lapangan
  9. Kantor Koperasi
  10. Kantin
  11. Lab. Bahasa
  12. Lab. Komputer
  13. Lab. IPA
  14. Perpustakaan
  15. Beasiswa bagi siswa berprestasi
  16. MCK putera
  17. MCK puteri
  18. Klinik Kesehatan
  19. Lahan Pertanian
  20. Lahan Buah-buahan
  21. Lahan Perkebunan Kopi
  22. Lahan Peternakan sapi, kambing, dan domba.
  23. Pengolahan pupuk kompos
  24. pengolahan sampah
  25. Ruang Pengemasan
  26.  


Lahan pertanian di pesantren Agro Bisnis Al Ittifaq


Gedung Sekolah di pesantren Agro Bisnis Al Ittifaq

BACA JUGA: Pesantren Al-Hikmah Ngadipurwo Blora

ALAMAT

Jl. Ciburial, Desa Alam Endah, Kecamatan Rancabali, Kabupaten Bandung, Jawa Barat

Kode Pos:  40973

Telepon: (022) 85920526, 5928320

         

Data pesantren lebih lengkap per propinsi dan kabupaten/kota dapat dicek di wiki.laduni.id/pesantren
Untuk berpartisipasi memperbarui informasi ini, silakan mengirim email ke redaksi@laduni.id.

 

KUNJUNGI JUGA

 

 

Yuk Ngaji Qur’an yang dilengkapi terjemah dan penjelasan di Laduni

 
 

Pertanyaan Pengunjung

  • Belum ada pertanyaan untuk lembaga ini.