Biografi KH. Muhammad Yunus (Mu’allim Yunus)

 
Biografi KH. Muhammad Yunus (Mu’allim Yunus)

Daftar Isi Profil KH. Muhammad Yunus (Mu’allim Yunus)

  1. Kelahiran
  2. Wafat
  3. Pendidikan
  4. Teladan Kesabaran Mu'allim Yunus
  5. Menjadi Ketua Pengadilan Agama
  6. Karomah Mu'allim Yunus

Kelahiran

KH. Muhammad Yunus  atau yang kerap dipanggil dengan sapaan Mu’allimin Yunus lahir di Jakarta pada 31 November 1914. Beliau adalah anak dari pasangan KH. Muhammad Sholeh dan Napsiah.

Ibunya adalah seorang guru agama bagi hampir seluruh warga betawi di bukit duri dan sekitarnya pada saat itu, dengan sapaan akrab guru Nap. Sang ibu adalah tokoh masyarakat yang sangat disegani. Dari perempuan inilah kemudian lahir banyak Ulama dan Habaib berdarah betawi di Bukit Duri Jakarta.

Termasuk salah satunya adalah keluarga Habib Abdurahman Bin Ahmad bin Abdul qodir Assegaf, Karena Habib Abdurahman menikah dengan H. Barkah, yang tak lain adalah cucu dari Guru Nap. Sehingga seluruh putra Habib Abdurahman, yang saat ini juga menjadi ulama, pun tak lain keluarga besar Guru nap, ibunda dari Mu’allimin Yunus.

Wafat

Senin sore dibulan Dzulqad’dah 1415 H/Mei 1995, menjelang wafatnya Mu’allim Yunus yang sedang sakit keras, mengatakan kepada keluarganya bahwa beliau ingin bertemu dengan Habib Abdurahman Assegaf, atau yang biasa disapa Al-walid.

Sebelum keluarganya menyampaikan pesan itu, rupanya hubungan bathin di antara keduanya telah membawa langkah kaki Al-walid untuk segera menemuinya, seakan Al-Walid telah mendengar pesan Mu’allim Yunus.

Sesampainya di kamar Mu’allim Yunus, keduanya berbicang-bincang empat mata. Kemudian tak lama Al- Walid keluar dari kamar dan mengatakan kepada keluarganya agar segera mempersiapkan segala sesuatunya, karena waktunya sudah tidak lama lagi.

Jum’at dini harinya, sekitar pukul tiga malam. Beliau mengatakan kepada Mu’allim Yunus agar menyampaikan pesan kepada muridnya KH. Abdullah Syafi’i, supaya bersedia menjadi imam dalam salad jenazah bagi dirinya.

Untuk menyampaikan amanah itu, Mu’allim Yunus agak ragu, karena sudah ramai berita yang mengatakan KH. Abdullah Syafi’i akan segera pergi menunaikan ibadah haji.

Maka tanpa menunda-nunda H.Yunus segera mendatangi rumah KH. Abdullah Syafi’i dan menyampaikan pesan Mu’allim Yunus. KH. Adbullah Syafi’i menerima pesan itu sebagai isyarat bahwa wafatnya Mu’allim Yunus memang sudah dekat sangat dekat, oleh karenanya iapun tak ragu menunda keberangkatannya.

Dengan tegas KH. Abdullah Syafi’i menjawab “ ya, insya Allah bisa”. Kabar tentang akan wafatnya Mu’allim Yunus sudah menyebar kemana-mana sehingga Jum’at pagi itu rumahnya dipenuhi orang banyak.

Hampir semua Ulama besar di Jakarta berkumpul di rumah Mu’allim Yunus, mendampinginya dengan mengaji dan membacakan surah yasin dan yang lainnya saat itu, Al-Walid tidak tampak di tengah-tengah mereka dan Mu’allim Yunus pun sudah tidak dapat berkata apa-apa.

Ketika waktunya hampir dekat Al-walid tiba-tiba datang dan memberikan aba-aba untuk seluruh yang hadir agar bersama-sama membacakan tahlil dengan dipimpin oleh Al-walid sendiri. Anehnya Mu’allim Yunus, yang sedari tadi tidak dapat berkata apa-apa, seketika ikut bertahlil bersama dengan suara yang cukup jelas terdengar.

Tidak lama, setelah kalimat tahlil di baca berulang-ulang secara bersama-sama sekitar lima menit, Mu’allim Yunus pun menghembuskan nafasnya yang terakhir selasa sore 30 Dzulqad’dah 1415 H / 30 Mei 1995, pukul 16.00 WIB, Mu’allim penyejuk hati umat ini kembali keharibaan Ilahi. Jenazahnya dimakamkan disamping mihrab Mesjid Al-Makmur Jalan KH. Abdullah Syafi’I, Tebet, Jakarta Selatan.

Pendidikan

Setelah dididik dalam lingkungan keluarga yang penuh nuansa keilmuan, terutama dari tangan dingin sang ibu, Mu’allim Yunus melanjutkan pelajarannya kepada guru Marzuki inilah dirinya semakin terbentuk sehingga menjadi ulama besar pada beberapa dekade silam.

Teladan Kesabaran Mu'allim Yunus

Hampir semua masalahnya yang ada dihadapinya dengan penuh kesabaran, kesabarannya tidak mengenal waktu dan tempat.

Kepada murid-muridnya, maupun di tengah keluarganya. Walhasil, dalam kondisi apapun ia dapat tetap tampil sebagai seorang yang disegani, karena kesabarannya yang luar biasa tinggi. Suatu ketika sepeda yang iya gunakan di pengadilan agama hilang di curi orang.

Sedikitpun tak keluar dari lisannya kata-kata keluhan apalagi celaan untuk orang yang mengambil sepedanya. Di tengah perjalanan pulang seseorang yang sering melihat ia menaiki sepeda bertanya. Dengan ringan dia menjawab ”Ada yang pinjam”.

Pada kisah lain, yang menceritakan tentang kesabarannya.

Kisah tersebut diawali dengan dua bulan beras jatah bulanan dari kantornya tidak ia ambil. Setelah lewat dua bulan, salah seorang karyawan lainya mengatakan, “Mu’allim berasnya kok gak diambil-ambil, saya bawa ke rumah ya.?” Mu’allim langsung mempersilahkannya.

Setelah beberapa hari istri Mu’allim mulai gusar dan emosinya meninggi, bahkan sampai marah-marah. “Belajar bisa marah ma orang, jatah beras dua bulan diambil diem aje!!!”

Mu’allim tetap tenang dan tidak melayani kemarahan sang istri, bahkan ia menjawab “berarti itu bukan rizki kita, insya allah nanti ada gantinya.”

Tak berapa lama murid terdekatnya datang. H. Yunus mendengar ada sedikit kegaduhan di rumah itu, si murid memberanikan diri untuk bertanya gerangan apa yang terjadi. Istri Mu’allim menjawab ”Ni…guru lu, beras jatah dua bulan diambil, didiemin aje.”

Spontan sang murid berinisiatif menjawab,”O..beras yang itu ada di rumah saya, nanti saya ambilin” Bergegas H. Yunus berangkat ke pasar dan membeli dua karung beras, dan langsung diantarnya ke rumah Mu’allim.

Di keluarganya, Mu’allim juga mendidik anak-anaknya dengan penuh kesabaran. Salah seorang putranya, Ustadz Muhammad yang saat ini meneruskan jejak dakwahnya mengatakan, ”orang tua saya tidak pernah ada marahnya sama sekali kepada anak-anaknya, bertolak belakang dengan ibu yang amat tegas,” Ujar anaknya.

Di samping sabar, beliau juga sosok orang tua yang sangat perhatian dengan keluarga besarnya. Sering kali beliau membeli makan dalam jumlah yang agak banyak untuk kemudian di bagikan kepada kerabatnya yang tinggal di Bukit Duri. Meski sudah menjadi sosok yang sangat dihormati ketika itu, namun beliau tidak segan-segan untuk menghampiri rumah kerabatnya satu persatu, begitu pula bila menjelang lebaran, hampir semua kerabatnya mendapat hadiah darinya berupa sarung, baju atau bingkisan lainya. Padahal beliau sendiri bukan orang yang berlebih, melainkan orang yang hidup dengan penuh kesederhanaan.

Saat tekanan penjajah Belanda sedang keras-kerasnya di wilayah Bukit Duri dan sekitarnya, seluruh ulama yang berdiam di sana sempat angkat kaki dari wilayah itu, dan pindah ke kampung lain. Tapi tak demikian halnya dengan Mu’allim Yunus beliau tetap bersabar menetap dirumahnya, meskipun sempat ada suara-suara miring tentang dirinya karena pilihannya yang tetap untuk tidak pindah.

Rupanya hal itu dikarenakan perhatiannya yang sangat mendalam terhadap masyarakatnya yang masih tetap tinggal di sana. Katanya pada waktu itu, “kalau saya ikut pindah juga, lalu kalau di sini ada yang berzina karena tidak ada yang menikahkan atau tidak ada yang mengajarkan akhlak kepada mereka, bagaimana?”

Menjadi Ketua Pengadilan Agama

Lantaran keahliannya, tidaklah aneh bila pada waktu hampir seluruh acara keagamaan dan kemasyarakatan di wilayah Bukit Duri diselesaikan lewat keputusannya. Karena keahliannya itulah ia dipercaya untuk memangku jabatan ketua pengadilan agama Jakarta selatan, bahkan kemudian untuk lingkup Jakarta. Pada masa itu, posisi strategis ketua pengadilan agama tidak diduduki oleh pejabat karier seperti saat ini, tapi dipercaya kepada seorang ulama yang memang diakui kedalaman ilmunya.

Sebelum Mu’allim Yunus yang menjabat posisi itu adalah KH. Abdul Hamid. Saat ia bertemu Mu’allim Yunus yang kemudian ia dengar akan masuk dijajaran pengurus pengadilan agama pada waktu itu, spontan ia mengatakan mulai minggu besok Mu’allim Yunus yang akan memimpin pengadilan agama ini. Di mata para ulama di masanya, ia juga memiliki kedudukan yang istimewa.

Guru Mansur Jembatan Lima, seorang ulama besar tempo dulu di Jakarta misalnya, pernah mewasiatkan, bila beliau wafat, hendaknya orang-orang yang biasa mengaji padanya melanjutkan pelajaran kepada Mu’allim Yunus.  

Bahkan KH Abdullah Syafi’i pernah mengatakan bahwa gurunya Mu’allim Yunus adalah gurunya yang pertama kali, yang telah banyak membentuk dirinya, sebelum ia mengenal dan berguru kepada guru lainnya. Selain alim, sebagimana para ulama jaman dahulu, ia juga memiliki ke istimewaan dalam hal spiritual.

Karomah Mu'allim Yunus

H. Yunus murid terdekatnya pernah bertanya kepadanya bagaimana gambaran tentang Lailatul Qodar. Saat ditanya hal itu Mu’allim Yunus sempat seperti tak dapat berkata, lantaran sulit menggambarkan keagungan malam itu. Selang beberapa saat ia menjawab dan bercerita, pada suatu malam di bulan ramadhan, sepulangnya ia dari masjid di tengah malam, sesampainya ia di rumah ia kaget menyaksikan keagungan malam itu, ternyata rumahnya menjadi terang benderang.

Dan ia segera mengambil air wudhu menuju sumur dekat rumahnya, kemudian ia kembali dikagetkan karena sumur yang biasanya di timba untuk mengambil airnya, di malam itu menjadi luber dan melimpah ruah. Hingga untuk mengambilnya ia cukup mencidukan gayung dengan tangannya. Rupanya malam itu ia memperoleh anugerah Lailatul Qodar.