Biografi Drs. KH. Muhammad Ali Shodiqin

 
Biografi Drs. KH. Muhammad Ali Shodiqin

Profil
KH. Drs. Mohammad Ali Shodiqin (Gus Ali) lahir di Grobogan pada hari Jum‟at pon malam Sabtu Wage, tanggal 22 September 1973. Gus Ali adalah putra ke-5 dari 7 orang bersaudara yang lahir dari ayah H. Abdul Rozaq dan Hj. Suliah yang sangat memperhatikan pendidikan agama. Tercatat, seluruh saudaranya yaitu Warti, Kusnaini, Muhammad Rodli, Sumiati, Muhammad Ali Shodiqin, Ali Ghufron, Siti Masruroh tercatat orang-orang yang concern dan setia dalam dakwah Islam.

Meskipun kedua orangtua Gus Ali hanya lulusan madrasah ibtidaiyah dengan jumlah anak yang lumayan banyak serta ekonomi yang tergolong menengah ke bawah, masalah pendidikan anak-anak tetap menjadi prioritas utama di lingkungan keluarga. Bagi mereka (kedua orangtua Gus Ali tidak ada alasan untuk tidak memberikan yang terbaik bagi wawasan keilmuan anak-anak mereka. Hal itu dapat terlihat dari prestasi pendidikan yang diraih Gus Ali dan saudara-saudara kandungnya. Dari ketujuh anak mereka, tiga diantaranya berhasil meraih gelar sarjana dan hanya tiga hanya sekolah non formal yakni nyantri di pondok pesantren.

Masa Pendidikan 
Pengalaman Organisasi dan Prestasi Proses pendidikan Gus Ali tidak berbeda dengan yang dilakukan oleh anak-anak Indonesia pada umumnya. Diawali dari mengenyam pendidikan di MI (Madrasah Ibtidaiyah) Brati Grobogan lulus tahun 1985, kemudian Gus Ali melanjutkan pendidikannya pada tahun itu juga di Madrasah Tasnawiyah (MTS) Brati Grobogan dan lulus pada tahun 1988. Setelah lulus dari MTS, Gus Ali melanjutkan jenjang pendidikannya di MA (PGA) Mangkuyudan Solo (1991) dan Nyantri di Pesantren Suryani yang di bwah pimpinan KH. Drs. Lukman Suryani dan lulus tahun 1993.

Perjalanan pendidikan Gus Ali berikutnya adalah masuk ke peguruan tinggi yaiitu di Fakultas Syari‟ah Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Walisongo yang dijalaninya sejak tahun 1993 hingga 1997. Selain menimba ilmu di sekolah-sekolah formal, Gus Ali juga memperdalam pengetahuannya yang berkaitan dengan masalah keagamaan.

Pendidikan berbasic agama tersebut diterimanya saat Gus Ali belajar di Madrasah Diniyah (MD) dan Mondok di Pesantren Sendangguwo sampai tahun 1997. Aktifitas keorganisasian tersebut berlanjut manakala Gus Ali belajar di IAIN Walisongo Semarang. Selama hampir tujuh tahun mengenyam pendidikan tingkat tinggi, Gus Ali tercatat aktif di lembaga-lembaga Organisasi mahasiswa yang antara lain 65 di Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII). Di samping memiliki pengalaman organisasi, Gus Ali juga memiliki prestasi. Sejak duduk di madrasah ibtidaiyah, Gus Ali sudah menunjukkan bakatnya di bidang kesenian. Hal itu dibuktikan dengan meraih juara II (dua) lomba Adzan tingkat sekolah Madrasah Ibtidaiyah se-Kecamatan.

Keluarga Beliau
Saat ini Gus Ali bertempat tinggal di salah satu lingkungan pesantren di yang didirikannya, tepatnya di Jl. Supriyadi Gg. Kalicari IV No. 3 Semarang sekaligus menjadi tempat Pondok Pesantren Roudhotun Ni‟mah. Status Ustadz KH. Drs. Mohammad Ali Shodiqin (Gus Ali) menikahi gadis pujaannya yang bernama Deni Widiawati pada tahun 1994 ketika berumur 21 tahun. Dari pernikahannya itu, ia dikaruniai 2 putri dan 1 putra, yaitu Wahyu Amalia Adani (14 tahun), Khalimatus Sa‟diyah (11 tahun), dan Muhammad Alwi Ash-Shidiqy (9 tahun).

Namun, tidak lama dari kelahiran sang bungsu, Gus Ali berpisah dengan sang istri, dan kemudian menikahi wanita asal Demak, yang bernama Luluk Muhimatul Ifadah, sampai sekarang dan keduanya kini tinggal di kediamannya, yaitu di Jl. Supriyadi Gg. Kalicari IV No. 3 Semarang sekaligus menjadi tempat Pondok Pesantren Roudhotun Ni‟mah. Dari pernikahan keduanya ini, Gus Ali 66 belum dikaruniai keturunan, namun sang anak sulung dari pernikahan terdahulunya, ikut tinggal bersama istrinya yang sekarang.

Ia mula-mula memberi tausiyah, mengasuh santri, mengumpulkan anak-anak muda yang nakal dan digabungkan dalam suatu majelis yang diberi nama “Mafia Sholawat” yang kini telah merambah ke berbagai daerah di Jawa Tengah maupun Jawa Timur, yaitu diantaranya Demak, Ponorogo, Karanganyar, pacitan, Trenggalek, Madiun, Ngawi, dan Wonogiri.

Metode Dakwah Molimo
KH. Drs. Mohammad Ali Shodikin Metode dakwah Molimo adalah metode dakwah yang dicetuskan oleh KH. Drs. Mohammad Ali Shodiqin (Gus Ali) dalam mengembangkan dan membina umat di wilayah Semarang dan sekitarnya. Metode dakwah ini menggunakan nama MOLIMO karena dalam satu acara ia menggunakan perpaduan dan kombinasi dari berbagai bentuk dzikir, diantaranya Mujahadah, Manaqib, Maulid, Mauidzoh, dan Mahabbah. Perinciannya adalah sebagai berikut:
1. Mujahadah
Makna Mujahadah itu disini adalah upaya mencurahkan segenap kesungguhan dengan jalan berdzikir dan riyadhoh bathiniyah (usaha batin) dalam rangka memohon kepada Allah SWT dalam pemenuhan kebutuhan hidup, dan dihindarkan dari segala mara bahaya, kedzoliman, kejahatan, dll, disamping juga di iringi dengan usaha nyata dalam mewujudkan segala permohonan tersebut. Mujahadah yang dilakukan dalam kegiatan dakwah Molimo ini mengambil bentuk berupa mengamalkan zikir dan wirid secara rutin, dan memperbanyak amal-amal sosial dengan penuh keikhlasan.

Puncak Mujahadah adalah pada saat selapanan Molimo, yaitu setiap Jum‟at Legi dengan cara berdzikir membaca bacaan 68 Mujahadah yang didapatkannya dari ijazah Maulana Habib Luthfi bin Yahya. Untuk bacaannya sebagaimana terlampir. Pada acara ini, semua jama‟ah akan secara khidmat dan khusyu‟ membaca bacaan Mujahadah ini, karena dengan sarana Mujahadah ini, jama‟ah diajak oleh Gus Ali secara bersama-sama berharap dan berdoa akan ampunan dan pertolongan Allah SWT dengan hudhur dan hati yang bersih.

Kekuatan doa yang dilakukan secara bersama-sama diyakini akan membawa energi yang besar serta kebaikan yang banyak yang diharapkan membawa efek positif bagi jama‟ah sekalian sekembalinya dari pengajian. Selanjutnya Mujahadah dengan berdzikir seperti tersebut diatas yang dilakukan oleh jama‟ah Molimo ditunjang dengan hal lain yang tidak kalah pentingnya yaitu kerja keras secara maksimal. Kerja keras merupakan tahapan yang harus diupayakan untuk mencapai keberhasilan. Karena sesuatu kesuksesan mustahil didapat tanpa melalui perjuangan dengan sungguh-sungguh dan itulah kemudian disebut „Mujahadah’ (optimalisasi).

Karena secara terminologi makna „Mujahadah’ menurut Gus Ali yaitu apabila seorang mukmin terseret dalam kemalasan, santai, cinta dunia dan tidak lagi melaksanakan amalamal sunnah serta ketaatan yang lainnya tepat pada waktunya, maka ia harus memaksa dirinya melakukan amalan-amalan sunnah lebih banyak dari sebelumnya. Kemudian dalam kaitan 69 ini, ia harus tegas, dan penuh semangat sehingga pada akhirnya ketaatan merupakan kebiasaan yang mulia bagi dirinya dan menjadi sikap yang melekat pada dirinya.

2. Manaqib
 Kitab manaqib yang dibaca di kegiatan Molimo ini adalah buku Biografi Syekh Abdul Qodir al-Jilany, yaitu seorang ulama fiqih yang sangat dihormati oleh Sunni dan dianggap pemimpin para wali (Sulthonul Auliya’) dalam dunia tarekat dan sufisme karena berbagai karomah dan keluarbiasaan yang dikaruniakan oleh Allah SWT padanya. Pembacaan manaqib ini pada kegiatan selapanan Molimo, dipimpin oleh santrinya yang sudah ditunjuk secara bergiliran oleh Gus Ali.

Kadang juga dipimpin oleh Gus Ali sendiri, kakaknya atau juga kerabat yang lain menyesuaikan dengan kondisi dan situasi yang ada. Tujuan pembacaan manaqib ini adalah selain mengharap keberkahan sayyidina syekh Abdul Qodir Al-Jaelaniy yang dianggap sebagai keturunan Nabi yang sangat dimuliakan oleh Allah SWT dengan berbagai keluarbiasaannya, juga untuk memberikan pengertian dan ajakan tentang sifat keteladanan yang bisa dipetik dan ditiru dari pemimpin para wali ini.1 1 Wawancara dengan pembina selapanan Molimo, KH. Drs. Mohammad Ali Shodiqin, Jumat, 31 Oktober 2014, pukul 23.35 WIB. 70

3. Maulid
Pembacaan maulid Nabi dalam kegiatan Molimo bertujuan untuk mengalirkan bacaan sholawat dan pujian kepada sang manusia pilihan dan kekasih Allah SWT, Muhammad Saw. Karena bacaan sholawat ini sangat besar fadhilahnya, selain sebagai bentuk dzikir kepada Allah SWT melalui Nabinya, juga sebagai wasilah permohonan doa atas semua hajat manusia yang sedang membutuhkan petunjuk dan pertolongan Allah SWT. Pembacaan maulid ini dipimpin langsung oleh Gus Ali. Pembacaan maulid ini dianggap sebagai prosesi terpenting dalam rangkaian dakwah Molimo. Selain itu, bacaan sholawat juga sebagai upaya menaturalisai dan mensterilkan hati dari kepenatan kegiatan keseharian, masalah dan tekanan batin, serta berbagai problematika lainnya, untuk kemudian bisa dengan mudah diisi kembali hati itu dengan kegiatan-kegiatan positif.

Hal ini sesuai dengan ijazah dari guru Gus Ali, yaitu Maulana Habib Luthfi bin yahya agar mendawamkan dan berwasilah kepada Allah SWT melalui kegiatan maulid. Ini terlihat pada saat kegiatan maulid sampai pada pembacaan asyroqol, yaitu salah satu kegiatan dalam rangkaian maulid yang dianggap sebagai puncak maulid, dan diyakini sebagai waktu yang syakral dan mustajabah, karena dirawuhi oleh Nabi Muhammad Saw.

Pada saat asyroqol ini, semua alat penerang dan lampu dimatikan, dan para jama‟ah 2 I Wawancara dengan pembina selapanan Molimo, KH. Drs. Mohammad Ali Shodiqin, Jumat, 31 Oktober 2014, pukul 23.35 WIB. 71 dihimbau untuk menghaturkan permintaan maaf dan ampunan kepada Allah SWT dengan bacaan istghfar atas segala dosa dan menghaturkan segala permintaan dan permohonan doa atas semua kesulitan dan permasalahan hidup.
4. Mauidzoh
Gus Ali menggunakan metode mauidzoh ini di sela-sela acara Molimo berlangsung. Metode mauidhoh di sampaikan dengan memberikan materi dakwah berupa cerita-cerita keteladanan inspiratif seperti kisah para Nabi, kisah Nabi Muhammad Saw, sahabat-sahabat Nabi, tabi‟in dan para Ulama. Di samping itu juga Gus Ali juga memberi gambaran bagaimana berperilaku baik seperti yang dicontohkan oleh nabi, meraih kebahagiaan hidup dengan menghidupkan sunnah nabi dan mengerjakan amalan-amalan seperti yang diajarkan oleh para salafus sholih.

Dalam setiap ceramahnya, Gus Ali sering menekankan kepada para jama‟ahnya agar berpasrah diri kepada Allah SWT, menyerahkan semua urusan dan keputusan kepada Ilahi rabbi seraya tidak henti-hentinya berikhtiar secara maksimal dan berdoa dengan penuh keyakinan. Disamping itu, kepada mereka yang ingin meraih banyak rezeki dan kebaikan dari Allah melalui jalan yang tidak terduga-duga Gus Ali juga menekankan agar mereka selalu meningkatkan sifat kedermawanan berupa bersedekah di jalan Allah sebanyak-banyaknya dengan ikhlas lillahi ta’ala, dan yang paling penting juga adalah Gus Ali menghimbau untuk selalu menjaga keutuhan NKRI, dengan selalu bersikap toleran, dan menjaga kesopanan terhadap semua warga Indonesia baik itu muslim maupun non-muslim di kehidupan sosial bernegara.

Kegiatan Beliau
Kegiatan/Aktivitas Ustadz KH. Drs. Mohammad Ali Shodiqin (Gus Ali) sudah aktif sejak menyelesaikan kuliah di Semarang. Di bawah ini adalah daftar kegiatan dan aktivitas Gus Ali hingga sampai saat ini, di antaranya adalah:
a. Pembina Pon. Pes Roudhotun Ni‟mah, Kalicari, Semarang yang didirikan pada tahun 1995.
b. Pengasuh selapanan Majelis Dzikir dan Sema‟an Qur‟an “MOLIMO” (Mujahadah, Manaqib, Maulid, Mauidzoh, dan Mahabbah), yang diselenggarakan di kediamannya.
c. Pengasuh majelis “Mafia Sholawat” (Manunggaling pikiran lan Ati ing ndalem Sholawat) di Ponorogo dan kota-kota lain di daerah Jawa Tengah dan Jawa Timur.
d. Pengasuh Majelis “Mutiara Joko Tingkir”.
e. Pengasuh Rebana “Semut Ireng‟
Serupa juga sangat intens dilakukan oleh Gus Ali. Pengajian tersebut tidak terbatas hanya di daerahnya atau di wilayah-wilayah kota besar saja namun juga meliputi wilayah-wilayah yang jauh (pelosok). Bahkan terkadang Gus Ali diundang untuk memberikan ceramah hingga ke luar wilayah Pulau Jawa. Selain mengadakan dan menghadiri pengajian keliling dari suatu wilayah ke wilayah lain. 

Gus Ali juga menggunakan media komunikasi massa dalam pengajiannya seperti halnya ketika beliau pernah menjadi pengisi acara Siraman Rohani di beberapa stasiun TV seperti di TV KU, TVRI dan Cakra TV, dan juga di beberapa stasiun radio, seperti radio DAIS Masjid Agung Jawa Tengah (frekuensi 107.5 MHz), radio Elshinta (frekuensi FM 92.0 MHz), dan radio PTDI Unisia (frekuensi AM 1062 KHz), dan radio Rasika FM (frekuensi FM 100.1 MHz).

Hasil Observasi terhadap kegiatan ceramah KH. Drs. Mohammad Ali Shodiqin (Gus Ali) baik dalam pengajian selapanan Molimo maupun kegiatan pengajian di berbagai tempat. Mahabbah Kegiatan mahabbah yang dijalankan oleh Gus Ali adalah membekali para jama‟ah dengan bacaan wirid-wirid dibaca setiap hari sehabis sholat fardhu. Tujuannya adalah untuk membimbing hati jama‟ah agar sealu mengingat dan mencintai Allah SWT di manapun dan kapanpun.

Tiap pekannya, Gus Ali mengecek dan mengevaluasi dzikir dan wirid para jama‟ah. Ketika evaluasi menunjukkan hasil positif, Gus Ali tidak segan-segan untuk menyanjung para jama‟ah dan memintanya untuk lebih meningkatkan lagi, namun ketika menunjukkan sebaliknya, maka Gus Ali dengan sabar mengingatkan dan membimbing agar tidak patah semangat dan terus berusaha meningkatkan dan meminta pertolongan Allah SWT. Untuk bacaan-bacaan wirid yang dibaca oleh jama‟ah seperti terlampir.

 

Sumber: Dari berbagai sumber