Biografi KH. Harun Abdul Jalil Kempek Cirebon

 
Biografi KH. Harun Abdul Jalil Kempek Cirebon

Daftar Isi Profil KH. Harun Abdul Jalil Kempek Cirebon

  1. Kelahiran
  2. Wafat
  3. Keluarga
  4. Pendidikan
  5. Mendirikan Pesantren

Kelahiran

KH. Harun Abdul Jalil lahir sekitar tahun 1878, di Desa Kedongdong Kecamatan Susukan Kabupaten Cirebon. Beliau merupakan putra dari pasangan KH. Abdul Jalil bin Kiai Mardan dengan Nyai Kamal. Bapak dan kakek beliau merupakan seorang kiai sepuh yang mempunyai garis keturunan dari daerah Pekalongan, Jawa Tengah.

Ketika masih remaja, KH. Harun Abdul Jalil telah ditinggal wafat oleh ayahnya. Oleh karenya, segala kebutuhan untuk menghidupi dan membiayai pendidikan, ibu beliaulah yang menjadi tulang punggung keluarganya.

Wafat

KH. Harun Abdul Jalil wafat pada usia 57 tahun atau lebih tepatnya pada tanggal 23 Maret 1935 M. Beliau meninggal karena sakit pernafasan. 

Keluarga

KH. Harun Abdul Jalil melepas masa lajangnya dengan menikahi Nyai Mutimmah. Buah dari pernikahannya, beliau dikaruniai 5 orang anak. Putra-putri beliau diantaranya:

  1. Nyai Hj. Umamah
  2. KH. Muhammad Umar Sholeh
  3. Abdul Haq (meninggal semasa kecil)
  4. Nyai Rubai’ah
  5. Nyai Sukainah.

Sedangkan dari pernikahan beliau dengan Nyai Ummi Laila dikarunia 10 orang anak. Putra-putri beliau diantaranya:

  1. KH. Yusuf Harun.
  2. Nyai Tsuwaibah.
  3. Nyai Zaenab.
  4. Nyai Rohmah
  5. Nyai Zubaedah.
  6. Nyai Hj. Mu’minah.
  7. Atikah (meninggal semasa kecil).
  8. Utsman (meninggal semasa kecil).
  9. Nyai Hj. Afifah.
  10. Kiai Hasan Harun

Pendidikan

KH. Harun Abdul Jalil memulai pendidikannya dengan belajar kepada KH. Yusuf, pengasuh Pondok Pesantren Wot Bogor Indramayu.

Dengan, Kiai Yusuf, beliau belajar ilmu Nahw, Shorof dan Hikmah. Karya monumental guru beliau adalah Kitab Shorof yang dijadikan sebagai Kitab Khas Kempek (Terjamah kitab “Matan At-Tashrif atau Al Kailany” dengan ciri khas tersendiri).

Saat nyantri di Indaramayu, Kiai Harun pernah kehabisan bekal. Dengan berjalan kaki dari Indramayu ke Kedongdong, dalam keadaan lelah dan lapar, beliau menemui sang ibunda, didapatinya beliau sedang mencuci sedikit beras.

Melihat kondisi putranya, sang ibunda akhirnya membagi beras yang dipegangnya untuk bekal pendidikan sang anak, karena hanya itulah harta yang dimilikinya saat itu. Dengan membawa sedikit bekal itulah, Harun remaja kembali ke pesantren dengan rasa sabar dan jauh dari putus asa.

Setelah selesai belajar di Indramayu, Kiai Harun melanjutkan pendidikannya dengan belajar kepada Kiai Murtadlo dari Pekalongan. Kemudian, beliau melanjutkan pendidikanya dengan belajar kepada Kiai Ubaidillah dari Tegal, sosok ulama ahli Tauhid. Selain itu, Kiai Harun juga pernah mengaji pasaran dengan Mbah Sholeh Darat Semarang.

Mendirikan Pesantren

Selepas KH. Harun Abdul Jalil menuntut ilmu di berbagai pesantren, tepat pada tahun 1908, KH. Harun Abdul Jalil mendirikan Pondok Pesantren Kempek.

Kempek adalah nama sebuah desa yang terletak 2 km dari perempatan Palimanan (dari arah selatan) dan 1,2 km dari pintu tol Tegalkarang (dari arah tol Cipali).

 

Lokasi Terkait Beliau

List Lokasi Lainnya