Khutbah Jumat: Al-Quran dan Risalah Keadilan

 
Khutbah Jumat: Al-Quran dan Risalah Keadilan
Sumber Gambar: Foto Ist

KHUTBAH 1

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ لَهُ الْحَمْدُ كُلُّهُ وَ لَهُ الْمُلْكُ كُلُّهُ وَ بِيَدِهِ الْخَيْرُ كُلُّهُ وَ إِلَيْهِ يَرْجِعُ الْأَمْرُ كُلُّهُ وَأَشْهَدُ أَنْ لَاإِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَاشَرِيْكَ لَهُ فِيْ ذَاتِهِ وَ أَسْمَائِهِ وَصِفَاتِهِ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ أَفْضَلُ مَخْلُوْقَاتِهِ أَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى أَلِهِ وَ أَصْحَابِهِ الْمُقْتَدِيْنَ بِهِ فِيْ كُلِّ حَالَاتِهِ. أما بعد فَيَا عِبَادَاللهِ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ وَتَزَوَّدُوْا فَإِنَّ خَيْرَالزَّادِ التَّقْوَى فَقَالَ اللهُ عَزَّ مِنْ قَائِلٍ : لَقَدْ جَاءَكُمْ رَسُولٌ مِنْ أَنْفُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ حَرِيصٌ عَلَيْكُمْ بِالْمُؤْمِنِينَ رَءُوفٌ رَحِيمٌ

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah

Marilah kita memanjatkan Puja dan Puji Syukur kehadirat Allah SWT dengan nikmatnya dan hidayahnya kita dapat berkumpul disini menunaikan solat berjamah

Shalawat dan salam semoga senantiasa tercurah kepada Nabi Muhammad Shalallahu ‘alaihi wasallam yang telah menyampaikan Agama yang sempurna kepada umat manusia. Semoga kita termasuk kedalam golongan orang-orang selalu berpegang teguh dengan sunnah Beliau hingga ajal menjemput kita.

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah

Salah satu misi dibangkitkannya para Nabi dan Rasul serta kebangkitan penerusnya adalah untuk menegakkan keadilan. Misi itu nampak dengan jelas, apabila kita meneliti sejarah kehidupan Nabi, Rasul dan para pengikutnya. Ketika Bangsa Babilonia mengalami penderitaan yang sangat, karena sikap semena-mena dari rajanya yang bernama Namrudz, Allah s.w.t. mengutus Nabi Ibrahim a.s. ke tengah-tengah mereka, untuk menegakkan keadilan. Bangsa Mesir kuno ketika hidup dalam ketakutan dan kesengsaraan karena kedzaliman Fir’aun, Allah membangkitkan Nabi Musa di tengah-tengah mereka, untuk menyelamatkan orang-orang yang teraniaya. Nabi dan Rasul lain diutus dengan tugas dan misi yang sama, seperti yang disebutkan di atas.

Nabi Muhammad s.a.w. sebagai Nabi dan Rasul terakhir yang diutus agar menjadi rahmat bagi alam semesta, dibangkitkan untuk memberantas kebatilan, melenyapkan kedzaliman dan menegakkan kebenaran serta keadilan. Mengenai diutusnya para Rasul dengan tugas seperti ini, disebutkan dalam al-Qur’an:

لَقَدْ اَرْسَلْنَا رُسُلَنَا بِالْبَيِّنٰتِ وَاَنْزَلْنَا مَعَهُمُ الْكِتٰبَ وَالْمِيْزَانَ لِيَقُوْمَ النَّاسُ بِالْقِسْطِۚ وَاَنْزَلْنَا الْحَدِيْدَ فِيْهِ بَأْسٌ شَدِيْدٌ وَّمَنَافِعُ لِلنَّاسِ وَلِيَعْلَمَ اللّٰهُ مَنْ يَّنْصُرُهٗ وَرُسُلَهٗ بِالْغَيْبِۗ اِنَّ اللّٰهَ قَوِيٌّ عَزِيْزٌ ࣖ (٢٥)

 “Sesungguhnya Kami telah mengutus rasul-rasul Kami dengan membawa bukti-bukti yang nyata dan telah Kami turunkan bersama mereka al-Kitab dan neraca (keadilan) supaya manusia dapat melaksanakan keadilan. dan Kami ciptakan besi yang padanya terdapat kekuatan yang hebat dan berbagai manfaat bagi manusia, (supaya mereka mempergunakan besi itu) dan supaya Allah mengetahui siapa yang menolong (agama)Nya dan rasul-rasul-Nya padahal Allah tidak dilihatnya. Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Maha Perkasa”. (Q.S. Al-Hadid, 57: 25).

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah

Ayat itu bisa dipahami, bahwa disebutkan ada tiga hal yang merupakan karunia Allah yang diberikan kepada umat manusia, yaitu: (1) al-Kitab, (2) Mizan (Neraca), (3) Besi.

Al-Kitab adalah kalam Allah yang diwahyukan kepada para Nabi dan Rasul, seperti Taurat, Zabur, Injil dan al-Qur’an. Kalam Allah itu merupakan kitab suci yang menjadi pedoman hidup dan kehidupan bagi setiap manusia yang ingin memperoleh kesuksesan. Mizan (neraca), diartikan sebagai peradilan yang memberikan pada setiap orang haknya masing-masing secara sempurna.

Besi adalah sebagai lambang penegakkan keadilan dan pelaksanaan undang-undang yang telah ditetapkan kitab Allah. Dilambangkannya pelaksaan hukum itu dengan besi menunjukkan bahwa untuk menegakkan hukum terkadang harus dilakukan dengan jalan kekerasan dan ketegasan bagi para pelanggarnya. Karena apabila pelanggar hukum itu tidak ditindak secara tegas maka kedzaliman dan ketidakadilan akan merajalela.

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah

Dalam al-Qur’an dan al-Sunnah, banyak dijumpai perintah dan pengarahan pada umat manusia agar menegakkan keadilan dan memberantas kedzaliman, misalnya:

اِنَّ اللّٰهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْاِحْسَانِ وَاِيْتَاۤئِ ذِى الْقُرْبٰى وَيَنْهٰى عَنِ الْفَحْشَاۤءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ (٩٠)

 “Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kaum kerabat, dan Allah melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan. Dia memberi nasehat kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran”. (Q.S. Al-Nahl, 16: 90).

Dalam ayat lain ditegaskan, bahwa setiap orang muslim harus berdakwah menyeru umat manusia pada kebenaran Agama Islam, dan beristiqomah dalam keimanan yang kokoh. Manusia muslim diarahkan agar dapat menghindari hawa nafsu yang menyesatkan dan menghinakan kehidupan umat manusia.

فَلِذٰلِكَ فَادْعُ ۚوَاسْتَقِمْ كَمَآ اُمِرْتَۚ وَلَا تَتَّبِعْ اَهْوَاۤءَهُمْۚ وَقُلْ اٰمَنْتُ بِمَآ اَنْزَلَ اللّٰهُ مِنْ كِتٰبٍۚ وَاُمِرْتُ لِاَعْدِلَ بَيْنَكُمْ ۗ اَللّٰهُ رَبُّنَا وَرَبُّكُمْ ۗ لَنَآ اَعْمَالُنَا وَلَكُمْ اَعْمَالُكُمْ ۗ لَاحُجَّةَ بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمْ ۗ اَللّٰهُ يَجْمَعُ بَيْنَنَا ۚوَاِلَيْهِ الْمَصِيْرُ ۗ (١٥)

 “Maka karena itu serulah (mereka kepada agama ini) dan tetaplah sebagai mana diperintahkan kepadamu dan janganlah mengikuti hawa nafsu mereka dan katakanlah: "Aku beriman kepada semua Kitab yang diturunkan Allah dan aku diperintahkan supaya berlaku adil diantaramu. Allah-lah Tuhan kami dan Tuhanmu. Bagi kami amal perbuatan kami dan bagimu amal perbuatanmu. Tidak ada pertengkaran antara kami dan kamu, Allah mengumpulkan antara kita dan kepada-Nyalah kembali (kita semua)". (Q.S. Al-Syura, 42: 15).

Larangan bersifat dzalim, disebutkan dalam beberapa ayat al-Qur’an, diantaranya:

 “...Kamu tidak menganiaya dan tidak (pula) dianiaya”. (Q.S. Al-Baqarah, 2: 279).

Dalam kitab hadis banyak kita jumpai larangan bersikap dzalim, sebagai lawan dari sikap adil. Antara lain disebutkan dalam hadis Qudsi:Allah berfirman:

”Wahai hamba-hambaKu, sesungguhnya Aku telah mengharamkan kedzaliman atas diriKu, maka Aku menjadikannya sesuatu yang diharamkan atasmu, maka janganlah kamu saling berbuat dzalim”. (HR. Muslim, No: 4674).

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah

Adil pengertiannya secara umum adalah seimbang, tidak berat sebelah. Yakni memperlakukan sesuatu sesuai dengan haknya atau menempatkan sesuatu pada tempatnya. Pengertiannya secara luas, adalah suatu sikap yang mutlak, yang tidak dihinggapi kecenderungan pada sesuatu, disebabkan oleh cinta atau benci. Tidak menetapkan hukum terhadap sesuatu dengan berdasar pada suka atau tidak suka. Ia tidak menempatkan ketetapan hukum berdasarkan pertimbangan kekeluargaan, tidak membedakan bangsa, ras, keturunan dan kedudukan. Dalam pengertian singkatnya keadilan adalah menetapkan dan menegakkan kebenaran serta tidak bersikap dzalim.

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah

Ajaran Islam mengarahkan umat manusia agar senantiasa menegakkan keadilan dan memasyarakatkannya dalam kehidupan sehari-hari, serta menerapkannya dalam berbagai bidang secara menyuluruh. Keadilan itu hendaknya diterapkan dalam menetapkan hukum, keadilan terhadap diri sendiri, bersikap adil terhadap keluarga, berlaku adil terhadap masyarakat, bersikap adil dalam menyelesaikan perselisihan dan beraneka macam bidang lainnya. Khusus mengenai keadilan hukum, banyak disebutkan dalam al-Qur’an, antara lain:

اِنَّ اللّٰهَ يَأْمُرُكُمْ اَنْ تُؤَدُّوا الْاَمٰنٰتِ اِلٰٓى اَهْلِهَاۙ وَاِذَا حَكَمْتُمْ بَيْنَ النَّاسِ اَنْ تَحْكُمُوْا بِالْعَدْلِ ۗ اِنَّ اللّٰهَ نِعِمَّا يَعِظُكُمْ بِهٖ ۗ اِنَّ اللّٰهَ كَانَ سَمِيْعًاۢ بَصِيْرًا (٥٨)

 “Sesungguhnya Allah menyuruhmu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruhmu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha mendengar lagi Maha Melihat”. (Q.S. al-Nisa’, 4: 58).

Keadilan adalah penerapan hukum yang sama dan sederajat terhadap semua orang, tidak ada perbedaan antara satu dengan yang lainnya, tidak memandang keturunan mereka, perbedaan warna kulit, bangsawan atau rakyat biasa. “Semua harus diperlakukan sama dalam hukum yang berlaku”.

Ma’asyiral muslimin rahimakumullah

Demikianlah khotbah singkat kali ini, semoga hal ini dapat menjadi bahan renungan yang mendalam, bagi kita semua amin.

بارَكَ اللهُ لِي ولَكُمْ فِي الْقُرْءانِ الْعَظِيمِ  ونَفَعَنِي وإِيَّاكُمْ مِنَ الْآياتِ  وَالذِّكْرِ الْحَكِيمِ أَقُلُ قَوْلِي  هذا وَأَسْتَغفِرُ اللهَ لِيْ ولَكُمْ ولِجَمِيعِ الْمٌسلِمِين فاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّه تعالى جَوادٌ كَرِيمٌ مَلِكُ بَرٌّ رَءُوْفٌ رَحِيمٌ.

KHUTBAH 2

سَيِّدُ الْإِنْسِ والْبَشَرِ.اللَّهمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ على سيِّدِنا على عَبْدِكَ  ورَسُولِك محمَّدٍ وآلِه وصَحْبِه مَااتَّصَلَتْ عَينٌ بِنَظَرٍ وأُذُنٌ بِخَبَرٍ. ( أمّا بعدُ ) فيَآايُّهاالنّاسُ اتَّقُوا اللهَ تعالى وَذَرُوا الْفَواحِشَ ما ظهَرَ مِنْها وما بَطَنَ وحافَظُوا على الطَّاعَةِ وَحُضُورِ الْجُمُعَةِ والجَماعَةِ . وَاعْلَمُوا  أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ  فِيه بِنَفْسِهِ وَثَنَّى بِمَلائكةِ قُدْسِهِ. فَقالَ تعالى ولَمْ يَزَلْ قائِلاً عَلِيمًا: إِنَّ اللهَ وَملائكتَهُ يُصَلُّونَ على النَّبِيِّ يَآ أَيّها الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وسَلِّمُوا تَسْلِيْمًا اللَّهمَّ صَلِّ وسَلِّمْ على سيِّدِنا محمَّدٍ وعلى آلِ سيِدِنَا محمَّدٍ  كَما صَلَّيْتَ على سيِّدِنا إِبراهِيمَ وعلى آلِ سيِّدِنَا إِبراهِيمَ في الْعالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ. اللَّهمَّ وَارْضَ عَنِ الْخُلَفَاء الرّاشِدِينَ الَّذينَ قَضَوْا بِالْحَقِّ وَكانُوا بِهِ يَعْدِلُونَ أَبي بَكْرٍ وعُمرَ وعُثْمانَ وعلِيٍّ وَعَنِ السَتَّةِ الْمُتَمِّمِينَ لِلْعَشْرَةِ الْكِرامِ وعَنْ سائِرِ أَصْحابِ نَبِيِّكَ أَجْمَعينَ وَعَنِ التَّابِعِينَ وتَابِعِي التَّابِعِينَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسانٍ إِلَى يَومِ الدِّينِ. اللَّهمَّ لا تَجْعَلْ لِأَحَدٍ مِنْهُمْ فِي عُنُقِنَا ظَلَامَة ونَجِّنَا بِحُبِّهِمْ مِنْ أَهْوالِ يَومِ الْقِيامَةِ. اللَّهمَّ أَعِزَّ الْإِسْلَامَ والمُسلمينَ وأَهْلِكِ الْكَفَرَةَ والمُشْركِينَ. ودَمِّرْ أَعْداءَ الدِّينِ. اللَّهمَّ آمِنَّا فِي دُوْرِنا وأَصْلِحْ وُلَاةَ أُمُورِنا. وَاجْعَلِ اللَّهمَّ وِلَايَتَنا فِيمَنْ خافَكَ وَاتَّقَاكَ  اللَّهمَّ آمِنَّا فِي دُوْرِنا وأَصْلِحْ وُلَاةَ أُمُورِنا. وَاجْعَلِ اللَّهمَّ وِلَايَتَنا فِيمَنْ خافَكَ وَاتَّقَاكَ

DOA KHUTBAH

اللَّهمَّ اغْفِرْ لِلمُسلِمينَ والمُسلماتِ والمُؤْمنينَ والمُؤْمِناتِ الْأَحْياءِ مِنْهُمْ والْأَمْواتِ بِرَحْمَتِكَ يَا وَاهِبَ الْعَطِيَّاتِ. اللَّهمَّ ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ والوَباءَ والزِّنا والزَّلَازِلَ وَالمِحَنَ وَسُوءَ الفِتَنِ ما ظَهَرَ مِنْها وما بَطَنَ عَنْ بَلَدِنا هَذا خاصَّةً وعَنْ سائِرِ بِلَادِ الْمُسلمينَ عامَّةً يا رَبَّ الْعَالَمِينَ.رَبَّنا آتِنا في الدّنيا حَسَنَةً وَفي الآخرة حَسَنَةً  وقِنَا عَذَابَ النَّارِ. عِبادَ اللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ والْإِحْسان وإِيتاءَ ذِي الْقُرْبَى  ويَنْهَى عَنِ الْفَحْشاءِ والْمُنْكَرِوَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوا اللهَ العَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوهُ على نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْئَلُوهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ أَكْبَرُ.

_________________________
Oleh:  Dr. KH. Zakky Mubarak, MA