Ziarah Makam KH. Hasan Asy’ari (Mbah Mangli), Ulama Kharismatik Magelang

Memperoleh Donasi Sebesar : Rp 0. Donasi Sekarang
 
Ziarah Makam KH. Hasan Asy’ari (Mbah Mangli), Ulama Kharismatik Magelang
Sumber Gambar: Suasana komplek makam KH Hasan Asyari atau Mbah Mangli di Dusun Mangli di Desa Girirejo, Kecamatan Ngablak, Kabupaten Magelang, (foto aris syaefudin/sigijateng)

Laduni.ID, Jakarta – KH. Muhammad Bahri atau biasa dikenal dengan nama KH. Hasan Asy’ari (Mbah Mangli) lahir di Kediri, Jawa Timur pada Jumat Legi, 17 Agustus 1945. Ayahnya bernama Muhammad Ishaq yang merupakan garis keturunan dari Maulana Hasanuddin bin Sunan Gungn Jati. Sedangkan nasab dari garis ibunya tersambung hingga KH. Ageng Hasan Besari dan Sunan Kalijaga.

Sejak kecil, Mbah Mangli memiliki karakter yang berbeda dengan anak seusianya. Bagaimana tidak, bersama sang ayah beliau belajar dengan sangat disiplin dan sangat keras. Menghafal kitab Taqrib dan mempelajari tafsir Al-Qur’an baik makna maupun nasakh munsukh-nya adalah keseharian beliau.

Mbah Mangli adalah sosok dibalik berdirinya Pondok Pesantren Mangli, sebuah pondok pesantren salafiyah yang pada awal pendiriannya tidak memiliki nama resmi. Sehingga masyarakat sekitar menyebut pesantren tersebut sesuai dengan nama kampung tempat Mbah Mangli menyebarkan agama Islam, tepatnya di Kampung Mangli, desa Girirejo, kecamatan Ngablak, Kabupaten Magelang.

Mbah Mangli juga merupakan seorang mursyid Thariqah Qadiriyah wa Naqsabandiyah, statusnya sebagai mursyid membuat banyak umat Islam dari berbagai daerah berbondong-bondong meminta nasihatnya.

Lokasi Makam

Mbah Mangli atau KH. Hasan Asy’ari wafat pada akhir tahun 2007. Makam beliau berada di area pemakaman keluarga Mangli, di sebelah kiri kompleks Pondok Pesantren Mangli di lereng Gunung Andong, Desa Girirejo, Kecamatan Ngablak, Kabupaten Magelang.  

Untuk menuju ke sana, pengunjung harus memasuki gapura rumah Mbah Mangli yang merupakan bagian terdepan bangunan pondok. Menyusuri koridor pendek, pengunjung selanjutnya berbelok kiri melintasi jembatan beratap di atas jalanan desa. Tepat di sisi jalan inilah Mbah Kiai Mangli disare-kan.

Dalam sebuah pondok tertutup, makam Mbah Mangli berada di dalam ruangan yang membatasi dengan peziarah. Ruangan di samping makam yang cukup luas dipergunakan oleh para peziarah untuk berdzikir, tahlil, nderes Qur’an dan berdoa. Ketika berada di dalam area makam, para peziarah dilarang untuk mengambil dokumentasi dalam bentuk apapun.

Disadur dari berbagai sumber


Editor: Daniel Simatupang