Pesantren Nuhiyah Pambusuang Polewali Mandar

Pesantren Nuhiyah Pambusuang Polewali Mandar

Profil
Berdirinya pesantren Nuhiyah adalah lanjutan tradisi pengajian sorogan yang berkembang secara massif di Pambusuang khususnya di awal abad ke 20 M.
Pengajian di masjid Pambusuang yang diasuh H. Alwi bin H. Lolo bin H. Muhammad Nuh dan H. Sahabuddin bin Bokhari bin Nuh pada tahun 1927-1928 merupakan titik awal dari kemunculan pesantren Nuhiyah. Pengajian di masjid ini kemudian dilanjutkan oleh Muhammad Yasin dan H. Muhammad Ghalib (keduanyamerupakan cucu H. Muhammad Nuh) pada tahun 1934.

Lambat laun santri yang ikut dalam pengajian ini berkembang dengan pesat. Langgar tempat pengajian dirasakan tidak lagi kondusif sebagai tempat pengajian akhirnya dilakukan pemugaran langgar secara besar-besaran dengan kontruksi bangunan susunan batu sedimen tapi sudah menggunakan semacam bahan semen sebagai perekatnya seluas 18×18 meter dengan daya tampung kurang lebih 300 orang. Ketika Annang Guru Hasan bin Sahil cucu dari H. Muhammad Nuh menjabat Imam masjid Pambusuang sekaligus pemimpin kajian kitab di langgar pada tahun 1935, membuat strategi jejak pengajian dari politik ke perang melawan Belanda.

Maka pengajian diberi nama Madrasah Arabiah Islamiyah dengan singkatan (MAI), dan tetap menggunakan model pembelajaran sorogan. Saat Indonesia memproklamirkan kemerdekaanya di dunia, Haji Ahmad Alwi cucu dari H.Muhammad Nuh pulang berjuang dari Negeri Jawa mempelopori berdirinya pengajian langgar dengan mengubah nama pengajian dari MAI ke nama Madrasah Diniyah Islamiyah (M.D.I).

Strategi ini dilakukan agar terhindar dari kecurigaan penjajahan Jepang dimana kondisi Negara Indonesia masih dalam ketidakstabilan politik. Pada tahun 1968, didirikanlah secara resmi pesantren tradisional dari pengajian-pengajian langgar menjadi lembaga berbadan hukum legalitas berbentuk Yayasan Pesantren Nuhiyah No.52 Akta/tahun 1968 dipelopori oleh Mochtar Husein, BA.

Pendidikan
Formal:
1. RA/TK
2. KB
3. MI
4. MTs
5. MA

Nonformal:
1. Kepesantrenan
2. Madrasah Diniyah

Fasilitas
Masjid, pesantren, asrama, kantor, dapur, gedung sekolah, lapangan, koperasi santri, aula, perpustakaan, laboratorium komputer, laboratorium bahasa, praktekum bengkel, gedung teater, minimarket, lap. futsal, lap. volley, lap. basket, gudang, kamarmandi/wc, klinik kesehatan.

Ekstrakurikuler
1. Kajian kitab-kitab kuning
2. Pembinaan Tahfidz dan Tilawatil Al-Qur’an
3. Latihan berpidato dalam tiga bahasa (Indonesia, Inggris dan Arab)
4. berbahasa Arab dan Inggris sehari-hari
5. Diskusi dan Penelitian Ilmiah
6. Kepramukaan
7. Pengembangan Olahraga
8. Pengembangan Seni Drumband, Qashidah dan Marawis
9. Pengembangan Seni Beladiri
10. Tahfidhul Qur’an
11. Pengembangan jurnalistik dan publisistik
12. Pengembangan Exacta (Lab Skill), Ketrampilan, Wirausaha

Alamat
Jl. Poros Makassar Pambusuang Kec. Balanipa, Balanipa, Polewali Mandar

 

Data pesantren lebih lengkap per propinsi dan kabupaten/kota dapat dicek di wiki.laduni.id/pesantren
Untuk berpartisipasi memperbarui informasi ini, silakan mengirim email ke redaksi@laduni.id.


 

Alumni Pesantren Nuhiyah Pambusuang Polewali Mandar