Biografi Syaikh Siti Jenar

 
Biografi Syaikh Siti Jenar

Daftar Isi

1      Riwayat Hidup dan Keluarga

1.1     Lahir
1.2     Riwayat Keluarga
1.3     Nasab Syaikh Siti Jenar
1.4     Wafat    

2      Sanad Ilmu dan Pendidikan Syaikh Siti Jenar

2.1     Mengembara Menuntut Ilmu
2.2     Guru-guru Beliau

3      Penerus Beliau

3.1     Murid-murid Beliau

4      Metode Dakwah Beliau    

5      Kesaktian Syaikh Siti Jenar 

5.1     Sepi Angin
5.2     Ajian Bolosewu
5.3     Ilmu Rogo Sukmo
5.4     Ilmu Rajek Wesi
5.5     Ilmu Grojog Sewu
5.6     Ilmu Sirep

6      Ajaran Syaikh Siti Jenar

7      Referensi

8.         Chart Silsilah Sanad

 

1  Riwayat Hidup dan Keluarga

1.1 Lahir

Syekh Siti Jenar lahir sekitar tahun 829 H/1348 C/1426 M. dilingkungan Pakuwuan Caruban, pusat kota  kota Caruban waktu  itu,  yg lebih dikenal sebagai Astana  japura,  sebelah  tenggara Cirebon.  Suatu   lingkungan  yg  multi-etnis, multi-bahasa dan sebagai titik temu kebudayaan serta peradaban berbagai suku. Nama asli Syekh Siti Jenar adalah Sayyid Hasan ’Ali Al-Husaini.

Pada  akhir  tahun  1425,  Syekh  Datuk  Shaleh  beserta  istrinya  sampai  di Cirebon dan saat itu, Syekh Siti Jenar masih berada dalam kandungan ibunya 3 bulan. Di Tanah  Caruban  ini,  sambil  berdagang  Syekh  Datuk  Shaleh  memperkuat  penyebaran Islam yg sudah beberapa lama tersiar di seantero bumi Caruban, bersama- sama dgn ulama kenamaan Syekh Datuk Kahfi, putra Syehk Datuk Ahmad. Namun,  baru dua bulan di Caruban, pada tahun awal tahun 1426, Syekh Datuk Shaleh wafat. Setelah kelahiran San Ali ketika menginjakb usia 3 bulan Ibundanya juga meninggal dunia. Lantaran peristiwa menyedihkan itulah San Ali atau Syekh Siti Jenar kecil diasuh oleh Ki Danu Sela serta  penasihatnya, Ki Samadullah atau Pangeran Walangsungsang yg sedang nyantri di Cirebon, dibawah asuhan Syekh Datuk Kahfi. 

Syaikh Siti Jenar memiliki banyak nama : 

  1. San Ali (nama kecil pemberian orangtua angkatnya)
  2. Syaikh Abdul Jalil  (nama yg diperoleh di Malaka, setelah menjadi ulama) 
  3. Syaikh  Jabaranta (nama yg dikenal di Palembang, Sumatera dan daratan Malaka)
  4. Prabu Satmata (Gusti yg nampak oleh mata;  juga  nama  yg  diperkenalkan  kepada  murid  dan pada  murid  dan  pengikutnya)
  5. Syaikh Lemah Abang atau  Lemah Bang (gelar  yg  diberikan masyarakat Lemah Abang)
  6. Syaikh Lemah Uler 
  7. Pangran Panjunan 
  8. Sunan Sasmita (nama dalam Babad Cirebon, S.Z. Hadisutjipto)
  9. Syaikh  Siti  Bang,  serta Syekh  Siti  Brit; Syekh  Siti  Luhung (nama-nama  yg diberikan masyarakat Jawa Tengahan) 
  10. Sunan Kajenar (dalam sastra Islam-Jawa versi Surakarta baru, era R.Ng. Ranggawarsita [1802-1873])
  11. Syaikh Wali Lanang Sejati 
  12. Syaikh Jati Mulya
  13. Syaikh Sunyata Jatimurti Susuhunan ing Lemah Abang .

1.2 Riwayat Keluarga

Syekh  Siti  Jenar mempunyai dua putra, dari pernikahannya dengan wanita Gujarat

  • Abdul Qadir Alias Syaikh Datuk Bardut
  • Abdul Qahar alias Syaikh Datuk Fardun. 

Konon, sepeninggal Syekh Siti Jenar, Syaikh Datuk Bardut bermukim di Cirebon. Sedangkan Syaikh Datuk Fardun bermukim di Paciran, Lamongan Jawa Timur. Sejauh ini, keturunan Syaikh Siti Jenar tak pernah terungkap. Kalau toh ada, klaim itu sudah dibuktikan dengan analisis pisau sejarah. Itu sebabnya anak turun Syekh Siti Jenar tidak pernah terungkap.

1.3 Nasab Syaikh Siti Jenar

Syekh  Siti  Jenar  yg  memiliki  nama  kecil  San  Ali  dan  kemudian  dikenal sebagai Syaikh ‘Abdul Jalil  adalah putra seorang ulama asal Malaka, Syaikh Datuk Shaleh bin Syaikh Isa ‘Alawi bin Ahmadsyah Jalaludin Husain bin Syaikh ‘Abdullah   Khannuddin bin Syaikh ‘Abdul   Malik al -Qazam.   

Maulana   ‘Abdullah bin Syaikh Sayid Khannuddin adalah putra Syaikh ‘Abdul Malik atau Asamat Khan. Nama terakhir ini adalah seorang Syaikh kalangan ‘Alawi kesohor di Ahmadabad, India, yg berasal dari Handramaut. Qazam adalah sebuah distrik berdekatan dgn kota Tarim di Hadramaut.Syekh ‘Abdul Malik adalah putra Syaikh ‘Alawi, salah satu keluarga utama keturunan  ulama  terkenal  Syaikh  ‘Isa  al-Muhajir  al-Bashari  al-‘Alawi,  yg  semua keturunannya bertebaran ke berbagai pelosok dunia, menyiarkan agama Islam. Dengan Urutan Nasab sebagai berikut :

  1. Nabi Muhammad Rasulullah SAW.
  2. Sayyidah Fathimah Az-Zahra/Ali bin Abi Thalib, binti
  3. Al-Imam Al-Husain bin
  4. Al-Imam Ali Zainal Abidin bin
  5. Al-Imam Muhammad Al-Baqir bin
  6. Al-Imam Ja’far Shadiq bin
  7. Al-Imam Ali Al-Uraidhi bin
  8. Al-Imam Muhammad An-Naqib bin
  9. Al-Imam Isa Ar-Rumi bin
  10. Al-Imam Ahmad Al-Muhajir bin
  11. As-Sayyid Ubaidillah bin
  12. As-Sayyid Alwi bin
  13. As-Sayyid Muhammad bin
  14. As-Sayyid Alwi bin
  15. As-Sayyid Ali Khali’ Qasam bin
  16. As-Sayyid Muhammad Shahib Mirbath bin
  17. As-Sayyid Alwi Ammil Faqih bin
  18. As-Sayyid Abdul Malik Azmatkhan bin
  19. As-Sayyid Abdullah bin
  20. As-Sayyid Ahmad Syah Jalaluddin bin
  21. As-Sayyid ‘Isa ‘Alawi bin
  22. As-Sayyid Shalih/ Syaikh Shaleh bin
  23. As-Sayyid Hasan ’Ali Al-Husaini/ Syaikh Abdul Jalil

1.4  Wafat

Syaikh Siti Jenar meninggal sekitar tahun 1515 Masehi. Dan dimakamkan dibawah Masjid Agung Demak.
Menurut  versi  lain,  Syekh  Siti  Jenar  dimakamkan  di  Klematen,  Cirebon. Makam itu berada di tengah pemakaman umum, di dalam bangunan sederhanan dan gelap seluas 5x5 meter. Makam Syekh  Siti Jenar berada ditengah, diapit oleh makam dua  muridnya,  Pangeran  Jagabayan  di  sebelah  kanan  dan  Pangeran  Kejaksan  di sebelah kiri.

2  Sanad Ilmu dan Pendidikan Syaikh Siti Jenar

2.1  Mengembara Menuntut Ilmu

Setelah diasuh oleh Ki Danusela sampai usia 5 tahun, pada sekitar tahun 1431 M, Syekh Siti Jenar kecil (San Ali) diserahkan kepada Syekh Datuk Kahfi, pengasuh Pedepokan Giri Amparan Jati, agar dididik agama Islam yg berpusat di Cirebon oleh Kerajaan Sunda.

Jadi walaupun San Ali adalah keturunan ulama Malaka, dan lebih jauh lagi keturunan Arab, namun sejak kecil lingkungan hidupnya adalah kultur Cirebon yg saat itu menjadi sebuah kota multikultur, heterogen dan sebagai basis antarlintas  perdagangan dunia waktu itu. Saat itu Cirebon dgn Padepokan Giri Amparan Jatinya yg diasuh oleh seorang ulama asal Makkah dan Malaka, Syekh Datuk Kahfi, telah mampu menjadi salah satu pusat pengajaran Islam, dalam bidang fiqih dan ilmu ‘alat, serta tasawuf. Sampai usia 20 tahun, San Ali mempelajari berbagai bidang agama Islam dgn sepenuh hati, di sertai dgn pendidikan otodidak bidang spiritual. Di  Padepokan  Giri  Amparan  Jati  ini,  San  Ali  menyelesaikan  berbagai   pelajaran  keagamaan,  terutama  Nahwu,  Sharaf,  Balaghah,  Ilmu  Tafsir,  Musthalah Hadist, Ushul Fiqih dan Mmanthiq. Ia menjadi santri generasi kedua. Sedang yg akan menjadi santri generasi ketiga adalah Syarif Hidayatullah atau Sunan Gunung Jati.

Dari Pajajaran San Ali melanjutkan pengembaraannya menuju Palembang, menemui  Aria  Damar,  seorang  adipati,  sekaligus  pengamal  sufi-kebatinan,  santri Maulana Ibrahim Samarkandi. Pada masa tuanya, Aria  Damar bermukim di tepi sungai Ogan, Kampung Pedamaran.Diperkirakan Syekh Siti Jenar berguru kepada Aria Damar antara tahun 1448- 1450  M.  bersama  Aria  Abdillah  ini,  San  Ali mempelajari  pengetahuan  tentang hakikat ketunggalan alam semesta yg dijabarkan dari konsep “nurun ‘ala nur” (cahaya Maha Cahaya), atau yg kemudian dikenal sebagai Kosmologi Emanasi.

Setelah berguru kepada Aria Damar Beliau melanjutkan perjalanan menuntut Ilmu menuju Baghdad hingga sampai ke Mekkah. Dalam perjalanannya Beliau bertemu dengan Syaikh Bayanullah yang mana adik dari Syaikh Datuk Kahfi guru beliau dan masih Sepupu dengan Syaikh Siti Jenar

 Kitab-Kitab yang dipelajari oleh Siti Jenar muda sewaktu melakukan perjalanan dari Baghdad hingga ke Mekkah adalah :

  1. Kitab Fusus Al-Hikam karya Ibnu ’Arabi. 
  2. Kitab Insan Kamil karya Abdul Karim al-Jilli.
  3. Ihya’ Ulumuddin karya Al-Ghazali.
  4. Risalah Qushairiyah karya Imam al-Qushairi.
  5. Tafsir Ma’rifatullah karya Ruzbihan Baqli.
  6. Kitab At-Thawasin karya Al-Hallaj.
  7. Kitab At-Tajalli karya Abu Yazid Al-Busthamiy.
  8. Quth al-Qulub karya Abu Thalib al-Makkiy.

2.2  Guru-guru Beliau

  1. Syaikh Datuk Kahfi
  2. ​​Arya Damar

3   Penerus Syaikh Siti Jenar

3.1  Murid-murid Beliau

Di dalam naskah  Carita Purwaka Caruban Nagari disebutkan bahwa  Syaikh Lemah Abang bersahabat karib dengan  Sunan Kalijaga, tetapi bukan muridnya (i sedengira Susuhunan Kalijaga mitranan lawan Seh Lema (ha) bang/ tatapinya mangkana dudu sisyanira//).

Dalam Naskah Nagara Kretabhumi lebih rinci menyebutkan siapa saja pejabat tinggi kerajaan dan tokoh berpengaruh yang menjadi murid  Syaikh Datuk Abdul Jalil. Ajaran Syekh Siti Jenar lebih bisa diterima oleh raja-raja jawa yang telah memeluk agama Islam. Diceritakan  dalam  Babad  Jaka  Tingkir, bahwa  ada  lebih  dari  40 orang tokoh yang berguru kepada Syekh Siti Jenar. Mereka adalah: 

  1. Ki Ageng Banyubiru.
  2. Ki Ageng Getas Aji.
  3. Ki Ageng Balak.
  4. Ki Ageng Butuh.
  5. Ki Ageng Ngerang.
  6. Ki Ageng Jati.
  7. Ki  Ageng  Tingkir.
  8. Ki  Ageng  Watalunan.
  9. Ki  Ageng  Pringapus.
  10. Ki  Ageng  Nganggas.
  11. Ki Ageng Ngambat.
  12. Ki Ageng Ba badan.
  13. Ki Ageng Wanantara.
  14. Kiai Majasta.
  15. Ki Ageng Tambak Baya.
  16. Ki Ageng Baki.
  17. Ki Ageng Tembalan.
  18. Ki Ageng Karanggayam.
  19. Ki Ageng Ngargaloka.
  20. Ki Ageng Kayu Purin.
  21. ki Ageng Salandaka.
  22. Kiai Ageng Purwasada.
  23. Kebo Kangan.
  24. Kiai Ageng Kebonalas.
  25. Ki Ageng Waturante.
  26. Kiai Ageng Taruntum.
  27. Kiai Ageng Pataruman.
  28. Kiai Ageng Purna.
  29. Kiai Ageng Kare.
  30. Kiai Ageng Candhi.
  31. Kiai Ageng Wanasaba.
  32. Kiai Ageng Gugulu.
  33. Kiai Ageng Gunung Pragota.
  34. Kiai Ageng Ngadi Baya.
  35. Kiai Ageng Karungrungan.
  36. Kiai Ageng Jatingali.
  37. Kiai Ageng Wanadadi.
  38. Kiai Ageng Tambangan.
  39. Kiai Ageng Ngampuhan.
  40. Kiai Ageng Bangsri.
  41. Kanjeng Kiai Ageng Pengging.

Sementara dari cerita tradisi di kalangan pengikut tarekat Akmlaiyah disebutkan bahwa salah seorang murid  Syaikh Datuk Abdul Jalil yang bernama Ki Dang Hyang Nirartha, menjadi pendeta besar di negeri  Bali yang mengajarkan paham manunggaling kawula-gusti kepada orang-orang  Hindu dan Buddha di Bali.

4  Metode Dakwah Syaikh Siti Jenar       

Naskah Nagara Kretabhumi Sargha III pupuh 77-78, mengisahkan bahwa setelah kembali dari menuntut ilmu di  Baghdad, Syaikh Datuk Abdul Jalil pergi ke  Malaka dan mengajarkan ilmu agama sampai dikenal dengan gelar  Syaikh Datuk Abdul Jalil dan  Syaikh Datuk Jabalrantas. Ia telah menikah dengan seorang perempuan Gujarat dan memiliki putra bernama Ki Datuk Pardun dan Ki Datuk Bardud. Namun, ia tidak lama tinggal di  Malaka. 
Beliau pergi ke  Jawa menuju  Giri Amparan Jati dan tinggal di sana bersama Syaikh Datuk Kahfi , saudara sepupunya. Setelah itu, Syaikh Datuk Abdul Jalil tinggal di  Cirebon Girang. Dalam waktu singkat, ia memiliki banyak murid. Ia selalu berdakwah keliling dari satu tempat ke tempat lain  sehingga  muridnya  semakin  banyak  dan  pengaruhnya  semakin  besar, terutama karena murid-muridnya banyak yang berasal dari kalangan pejabat tinggi kerajaan.

Syekh Siti Jenar menyebarkan ajaran dan pandangan mengenai ilmu sangkan-paran sebagai titik pangkal paham kemanuggalannya. Konsep-konsep pamor, jumbuh dan manunggal dalam teologi-sufi Syekh Siti Jenar dipengaruhi oleh paham-paham puncak mistik al- Hallaj dan al-Jili, disamping itu karena proses pencarian spiritualnya yg memiliki ujung pemahaman yg mirip dgn secara praktis/’amali-al-Hallaj; dan secara filosofis mirip dgn al-Jili dan Ibnu ‘Arabi. 

Syekh Siti Jenar-lah yg pertama kali mengusung gagasan al-Hallaj dan terutama al-Jili ke Jawa. Sementara itu para wali anggota Dewan Wali menyebarluaskan ajaran Islam syar’i madzhabi yg ketat. Sebagian memang mengajarkan tasawuf, namun tasawuf tarekati, yg kebanyakkan beralur pada paham Imam Ghazali. Sayangnya, Syekh Siti Jenar tidak banyak menuliskan ajaran- ajarannya karena kesibukannya menyebarkan gagasan melalui lisan ke berbagai pelosok Tanah Jawa. Dalam catatan sastra suluk Jawa hanya ada 3 kitab karya Syekh Siti Jenar;Talmisan, Musakhaf (al-Mukasysyaf) dan Balal Mubarak. Masyarakat yg dibangunnya nanti dikenal sebagai komunitas Lemah Abang.

 Setelah banyak muridnya,  Syaikh Datuk Abdul Jalil diceritakan mendirikan pesantren di Dukuh Lemah Abang yang terletak di sebelah tenggara Cirebon Girang.  Ia  kemudian  dikenal  dengan  sebutan   Syaikh  Lemah  Abang.   Dalam Carita Purwaka Caruban Nagari menggambarkan bahwa  Syaikh Lemah Abang adalah termasuk anggota Wali Songo yang dipimpin Sunan Ampel.
Dengan strategi inilah justru kehadiran Islam, yang ternyata sudah banyak dianut masyarakat pedalaman Majapahit diterima oleh masyarakat pedalaman Jawa. Sedikit gejolak dan perbenturan justru terjadi pada masa awal Kerajaan Demak, dikarenakan Kerjaan Demak menerapkan Islam formal berbasis pada aturan ketat fiqih sebagai Agama resmi Negara.   Seorang   intelektual   Islam-Jawa,   Soebardi   membantah sinyalemen  para  peneliti  Belanda,  bahwa  kalaupun  Syekh  Siti  Jenar  dan  para  pengikutnya banyak dihukum mati, hal ini bukan karena mereka menjadi musuh Islam. Yang  terjadi  hanyalah  karena  mereka  menyebarkan  ajarannya  yang  bertentangan dengan paham resmi kerajaan.

Sedangkan dari segi ajarannya, justru banyak yang menunjukan rasa simpati dan  bahkan membenarkan pendapat-pendapat  Syekh Siti  Jenar.  Sehingga dalam Serat Centini  diceritakan,  bahwa  setelah  tiga  hari  wafatnya,  para  wali  melihat  jenazah Syekh Siti Jenar masih utuh, bagus, dan berbau harum. Pada saat itulah, dari jenazah tersebut terdengar suara ucapan salam dan ungkapan selamat tinggal. Syekh Siti Jenar  juga  mendoakan  para  wali  dan  Sultan  agar  mendapat  barakah  dan  hidayah sepeninggalnya.

5   Kesaktian Syaikh Siti Jenar

 5.1. Sepi Angin/ Saipi Angin

Ilmu kanuragan ini mampu membuat tubuh orang yang mengamalkannya menjadi ringan seperti angin. Dengan Ilmu ini seseorang mampu berpindah dari satu tempat ke tempat yang lainnya. Konon dengan ajian sepi angin ini, Syekh Siti Jenar dapat pergi salat ke mesjid-mesjid yang dia kehendaki bahkan hingga ke Masjidil Haram di Mekah.Menurut para pakar dunia batin, ilmu ini memang nyata dan ada kemungkinan dipraktikkan sampai hari ini. 

Namun menurut mereka cara untuk bisa menguasai Sepi Angin memang terlalu susah, ada banyak syarat yang harus dilakukan mulai dari puasa, bersemedi, sampai menghafalkan mantra-mantra. Selain ada syarat berlakunya, untuk bisa menguasai ilmu ini seseorang harus memiliki tingkat kebatinan yang tinggi.Hal ini bisa didapatkan dengan cara taat kepada Tuhan dan tidak terbesit untuk melakukan perbuatan buruk.Setelah menempel pribadi menjadi semacam itu, dalam waktu yang lama lalu dibarengi dengan ritual-ritual berat tadi maka kemungkinan ilmu sepi angin bisa dikuasai.

Menurut cerita para pengguna ajian sepi angin ini adalah para pendekar dan juga para Walisongo.Para sunan ini memakai ilmu tersebut untuk tujuan berkumpul dan menurut cerita, saat Sunan Giri membunyikan Gongnya, maka para Walisongo akan langsung berkumpul padahal masing-masing dari beliau Itu posisinya menyebar seantero Jawa.

5.2. Ajian Bolosewu

Walau seorang diri, namun dengan ajian Bolo sewu seseorang bisa menjadi terlihat banyak.Dengan bolo sewu sendiri seseorang akan ditemani seribu jin yang mampu menjaganya dari segala mara bahaya yang menghadang.Bolo sewu berarti seribu pengikut, ilmu ini biasa digunakan oleh para pengikut Syekh Siti Jenar untuk menghadapi lawan-lawannya.

5.3. Rogo Sukmo

Rogo Sukmo dalam bahasa Jawa berarti mengambil jiwa, Ilmu ini mampu mengeluarkan ruh dari raga dan kembali lagi pada saat yang diinginkan.Merogoh sukma digunakan saat ingin mengalahkan lawan dengan tanpa terlihat secara kasat mata.Biasanya mereka yang hendak melakukan ajian ini haruslah berhati bersih dan jauh dari keinginan duniawi.Jika syarat utama terpenuhi barulah dilanjutkan dengan teknik olah pernapasan dengan posisi duduk bersila maupun tidur sembari menyatukan hati dan pikiran.

Mereka yang sukses biasanya bisa langsung melihat dirinya sendiri yang sedang dalam kondisi bersemedi.Pada saat itulah sukmanya berarti telah berhasil keluar dari raga fisik dan siap untuk menembus dimensi alam gaib.Selain sebagai sarana meditasi ilmu rogo sukmo ini bisa digunakan untuk tujuan yang positif.

5.4. Ilmu Rajek Wesi

Ilmu kebal ini bernama rajek wesi, para pengikut Syekh Siti Jenar akan tidak mempan akan bacokan pedang maupun pukulan benda keras lainnya.Tubuh akan setebal besi sehingga tidak bisa dilukai oleh apapun yang menyentuhnya dan berkat ilmu ini tubuh seseorang akan kembali dan kebal ibarat besi yang tidak mampu dipecahkan oleh apapun.

5.5. Grojog Sewu

Dari sekian ilmu yang diwariskan Syekh Siti Jenar, ajian grojog sewu merupakan yang paling dikenal para jawara.Siapapun yang menimba ilmu ini, maka akan mampu merubah wujudnya seperti yang diinginkannya.Dengan mengamalkan ajian ini, seseorang akan bisa berganti wujud menjadi makhluk hidup seperti hewan maupun pohon, bahkan menjadi bentuk manusia.Ilmu grojog sewu ini berarti seribu air terjun mengajarkan untuk berganti wujud sesuai dengan keinginan masing-masing.

5.6. Ilmu Sirep

Ilmu sirep tergolong sangat ampuh dan sering digunakan saat menghadapi banyak musuh.Dengan ilmu ini kita mampu membuat banyak orang menjadi tidur nyenyak dan tak bisa bangun dalam beberapa waktu.Ilmu ini sering disalah gunakan oleh para maling pada zaman dulu, dalam setiap operasi mereka.Saat ini, masih ada juga maling yang memiliki ilmu ini, terutama yang beroperasi di bagian kampung-kampung.

6  Ajaran Syaikh Siti Jenar

Ajaran Syaikh Datuk Abdul Jalil yang di  Jawa dikenal dengan sebutan Manunggaling Kawula Gusti, sebagaimana tertulis dalam Serat Seh Siti Djenar (1917), menanamkan suatu pemahaman bahwa semua makhluk di dunia pada hakikatnya sama di hadapan Tuhan, baik dia seorang raja, wali, atau fakir miskin, karena mereka semua adalah hijab Tuhan. Itu sebabnya, meski manusia berkedudukan sebagai raja atau bupati, jika tidak mengetahui hakikat sejati kehidupan, mereka akan jatuh ke dalam kekosongan ukhrawiah. Sebaliknya, meski seseorang itu hina papa sebagai pengemis di pinggir jalan, jika telah waskita memahami ketunggalan antara khalq dengan Haqq, maka ia akan beroleh hidup abadi. 

Manunggaling Kawulo Gusti menurut Syekh Siti Jenar  bias juga berarti menghindari Shalat  yg kehilangan makna dan tujuannya itu. Shalat haruslah merupakan praktek nyata bagi kehidupan. Yakni Shalat sebagai  bentuk  Ibadah  yg  sesuai  dgn  bentuk  profesi  kehidupannya.  Orang  yg melakukan  profesinya  secara  benar,  karena  Allah,  maka  hakikatnya  ia  telah melaksanakan Shalat Sejati, Shalat yg sebenarnya. Orientasi kepada yang Maha Benar dan selalu berupaya mewujudkan Manunggaling Kawula Gusti, termasuk dalam karya, karsa-cipta itulah shalat yg sesungguhnya. 

Dari perenungannya mengenai dunia nafsu manusia, hal ini membawa Syekh Siti Jenar menuai keberhasilan menaklukkan Tujuh Hijab, yg menjadi penghalang utama  pendakian rohani seorang salik (pencari kebenaran). Tujuh Hijab itu adalah:

  1. Lembah Kasal (kemalasan  naluri  dan  rohani  manusia)
  2. Jurang  Futur (nafsu  menelan makhluk/orang lain)
  3. Gurun Malal (sikap mudah berputus asa dalam menempuh jalan rohani)
  4. Gurun  Riya’ (bangga  rohani)
  5. Rimba  Sum’ah (pamer  rohani)
  6. Samudera ‘Ujub (kesombongan  intelektual  dan  kesombongan  ragawi)
  7. Benteng Hajbun (penghalang akal dan nurani).

Ajaran yang di sebarkan oleh Syaikh Siti Jenar dikenal dengan nama Sasahidan. Sasahidan adalah ajaran kedelapan yang berupa “pemberian kesaksian” (syahid) bahwa keberadaan makhluk,  yaitu  segala  ciptaan  yang  tergelar  di  alam  dunia  seperti  bumi, langit, matahari, bulan, bintang, api, angin, air, dan yang lainnya, semua mau menyaksikan bahwa keadaan kita sekarang adalah merupakan persemayaman Dzat Tuhan yang Mahasuci, menjadi sifat Allah yang Sejati.

Syekh Siti Jenar menilai bahwa ungkapan-ungkapan yg digunakan al-Jili sangat sederhana, lugas, gampang dipahami namun tetap mendalam. Yg terpenting, memiliki banyak kemiripan dgn pengalaman rohani yg sudah dilewatkannya, serta yg akan ditempuhnya. Syekh Siti Jenar mengajarkan konsep yang sangat kontroversial pada saat itu, yaitu  konsep tentang hidup dan mati, Tuhan dan Kebebasan,  serta tempat berlakunya syariat tersebut.  Syekh Siti Jenar memandang bahwa kehidupan manusia di dunia ini disebut  sebagai  kematian. 

Sebaliknya,  yaitu  apa  yang  disebut  umum  sebagai kematian justru disebut sebagai awal dari kehidupan yang hakiki dan abadi.

Dimana Pemahaman ketauhidan harus dilewati melalui 4 tahapan ;

  1. Syariat (dengan menjalankan hukum-hukum agama spt sholat, zakat dll)
  2. Tarekat (dengan melakukan amalan-amalan spt wirid, dzikir dalam waktu dan hitungan tertentu)
  3. Hakekat (Di mana hakekat dari manusia dan kesejatian hidup akan ditemukan) 
  4. Ma’rifat (Kecintaan kepada Allah dengan makna seluas-luasnya. Bukan berarti bahwa setelah menempuh Ma’rifat terus meninggalkan tingkatan sebelumnya. ) 

Sebenarnya inti ajaran Syekh Siti Jenar sama dgn ajaran sufi ‘Abdul Qadir al-Jilani (w.1165), Ibnu ‘Arabi (560/1165-638-1240), Ma’ruf al-Karkhi, dan al-Jili. Hanya saja ketiga tokoh tsb mengalami nasib yg baik dalam artian, ajarannya tidak dipolitisasi, sehingga dalam kehidupannya di dunia tidak pernah mengalami intimidasi dan kekerasan sebagai korban politik dan menemui akhir hayat secara biasa.

7  Referensi

  1. Buku Atlas Wali Songo, Agus Sunyoto,
  2. Buku Wali Songo: Rekonstruksi Sejarah yang Disingkirkan, Agus Sunyoto, Jakarta: Transpustaka, 2011
  3. Suluk Abdul Jalil Jilid 1- 7, KH. Agus Sunyoto.
  4. Walisanga ,R. Tanoyo.
  5. 12  Serat Candhakipun Riwayat Jati.
  6. Babad Jaka Tingkir-Babad Pajang
  7. Paku Buwana VI, 1849, Babad Jaka Tingkir Dalam Kupiya Iber  Warni-warni, Surakarta.

8. Chart Silsilah Sanad

Berikut ini chart silsilah sanad guru Syaikh Siti Jenar dapat dilihat DI SINIdan chart silsilah sanad murid beliau dapat dilihat DI SINI.


Artikel ini sebelumnya diedit tanggal 27 Juni 2022, dan terakhir diedit tanggal 13 September 2022.

 

Lokasi Terkait Beliau

    Belum ada lokasi untuk sekarang

List Lokasi Lainnya