Bersafari Religi dan Berdo'a di Makam Wali Gresik

Bersafari Religi dan Berdo'a di Makam Wali Gresik

Sunan Gresik atau Maulana Malik Ibrahim (w. 1419 M/882 H) adalah nama salah seorang Walisongo, yang dianggap yang pertama kali menyebarkan agama Islam di tanah Jawa. Ia dimakamkan di desa Gapurosukolilo, kota Gresik, Jawa Timur. Sebagian orang berpendapat bahwa Maulana Malik Ibrahim, karena disebut Syekh Maghribi, berasal dari Maghrib, Maroko, Afrika Utara.

Sedangkan Babad Tanah Jawi versi J.J. Meinsma menyebutnya sebagai Makhdum Ibrahim as-Samarqandy, sehingga kemungkinan ia lahir di Samarkand, Asia Tengah. Raffles, dalam The History of Java, menyebutkan "Mulana Ibrahim, seorang Pandita terkenal berasal dari Arabia, keturunan dari Jenal Abidin, dan sepupu Raja Chermen (sebuah negara Sabrang), telah menetap bersama para Mahomedans lainnya di Desa Leran di Jang'gala".

Namun dengan membaca baris kelima tulisan pada prasasti makam, J.P. Moquette menduga bahwa beliau berasal dari Kashan, suatu tempat di Iran sekarang. Wali besar ini wafat pada 1419 setelah selesai membangun dan menata pesantrennya di Desa Leran, yang lokasinya cukup jauh dari makamnya.


 Memasuki kompleks makam terlihat ada sebuah gapura berbentuk paduraksa (bagian atasnya tersambung) di sebelah kanan yang menjadi salah satu jalan masuk ke dalam cungkup makam. Saya tidak masuk melalui gapura ini, namun meneruskan langkah ke arah kiri dimana terdapat semacam ruang pengurus, dan di sampingnya terdapat bangunan terbuka berbentuk memanjang.
 
Di tengah cungkup, ada tiga makam dengan ornamen dan ukuran sedikit berbeda. Di ujung kiri adalah Makam Maulana Malik Ibrahim, di sebelahnya adalah makam sang isteri Sayyidah Siti Fatimah, dan di sebelahnya lagi adalah makam sang putera, Syekh Maulana Maghfur. Di sisi depan terdapat relief ayat-ayat al-Qur'an yang ditulis dalam huruf Arab.
 
 
Pada makam terdapat tulisan dalam bahasa Arab yang berarti: "Ini adalah makam almarhum seorang yang dapat diharapkan mendapat pengampunan Allah dan yang mengharapkan kepada rahmat Tuhannya Yang Maha Luhur, guru para pangeran dan sebagai tongkat sekalian para Sultan dan Wazir, siraman bagi kaum fakir dan miskin. Yang berbahagia dan syahid penguasa dan urusan agama: Malik Ibrahim yang terkenal dengan kebaikannya. Semoga Allah melimpahkan rahmat dan ridha-Nya dan semoga menempatkannya di surga. Ia wafat pada hari Senin 12 Rabi'ul Awwal 822 Hijriah."
Suasana di Makam
Suasana di dalam makam ini sangat berbeda dengan suasana di kompleks Makam Sunan Gunung Jati di Cirebon. Tidak ada tebaran petugas peminta derma, dan makam bisa dilihat dari jarak dekat. Lorong panjang dan lebar ada di samping Makam Maulana Malik Ibrahim, yang barangkali untuk menampung pengunjung saat acara peringatan 12 Rabi'ul Awwal, sesuai tanggal wafatnya. Pada acara haul ini ada khataman, mauludan, dan dihidangkan makanan khas bubur harisah.
 
 
 
Di ujung lorong kompleks makam ini terdapat cungkup yang di dalamnya terdapat Makam Maulana Ishak. Beliau adalah saudara kandung Maulana Malik Ibrahim, dan ayah dari Sunan Giri. Di sebelahnya terdapat Makam Syekh Maulana Makhrubi, namun tak ada penjelasan bagaimana hubungan keluarganya.
 
 
 
 
 
Sumber: dari berbagai narasumber
 

yang Sudah Mengunjungi Bersafari Religi dan Berdo'a di Makam Wali Gresik