Biografi Imam Ibnu Shalah

Biografi Imam Ibnu Shalah
Nama dan Kelahiran Beliau
Ibnu Shalah bernama utsman bin Abdurrahman bin Utsman bin Musa bin Abi Nahshr an Nashri Al kurdi Asy Syarakhani Asy Syahruzuri. Kunyah Abu Amr ini dijuluki taqiyaddin,ketakwaan dalam agama. Ia adalah seorang ulama bermazhab Syafi’I yang sangat terkenal dimasanya. Ibnu shalah dilahirkan lebih dari delapan abad yang lalu,tepatnya pada tahun 577H, di wilayah kota Arbil, salah satu kota besar di negeri Irak bagian utara yang didominasi oleh suku kurdi. Tepatnya di desa Shahrazur daerah Sheikhan, ibnu Shalah kecil dilahirkan. Beliau dilahirkan ditengan tengah keluarga keturunan Kurdi yang bermazhab Syafi’i.

Perjalanan beliau Menuntut Ilmu
Guru pertama Ibnu shalah adalah ayahnya sendiri. Abdurrahman,seorang ulama pakar disiplin ilmu fiqih bermazhab Syafi’I. Dari ayahnya berjuluk Shalahuddin inilah, ibnu shalah kecil memulai langkahnya sebagai penuntut ilmu. Ayahnya yang memiliki kunyah Abul Qasim ini mendidik Ibnu Shalah kecil telah kecil telah menyerap berbagai macam pelajaran berupa prinsip prinsip ilmu dasar, dari sang ayah anda Dikisahkan bahwa Ibnu Shalah mengundang bacaan kitab Muhadzdzab di hadapan ayahnya sekian kali. Setelah menyadari bahwa anaknya tidak bisa belajar kepada banyak guru dan tidak mampu berkembang jika hanya menuntut ilmu di desa, maka sang ayah pun memutuskan untuk mengirim ibnu Shalah kecil ke Mosul, ibu kota wilayah Niwana,yang dekat dengan sungai Tigris.

Di Mosul inilah, Ibnu Shalah belajar berbagai disiplin Ilmu agama yang lebih banyak lagi. Ia mempelajari Ilmu tafsir,hadis dan lainnya.
Dikisahkan bahwa semenjak itu Ibnu Shalah sering pindah ke berbagai kota di berbagai belahan dunia guna menghilangkan dahaganya terhadap ilmu agama yang  begitu agung ini. Beliau belum pernah mengunjungi Baghdad, Damaskus, Nishapur, Haran Haman, Mary di Turkemenistan, dan kota lainnya yang teramat jauh dari kampung halamannya. Ia berguru dengan sekian banyak ulama yang ia jumpai di penjuru dunia.
 
Diceritakan ketika Ibnu shalah tiba di Damaskus, kota terbesar di Suriah, ia bermulazamah bersama Imam Iraqi. Bersama beliaulah,ia mendalami fikih mazhab Syafi’i. Dia menimba ilmu darinya dengan semangat tekun,sehingga Imam Iraqi pun tak jarang memuji beliau. Ibnu Shalah tidak lupa mengunjungi tanah suci dalam rangka menunaikan rukun islam kelima, yaitu ibadah haji, sebelum dan sesudah ia kelak menetap di Damaskus. Sebagaiman biasanya, ia tidak menjadikan suatu perjalanannya melainkan untuk menambah khazanah ilmunya.
Ibnu Shalah terus menuntut ilmu dari berbagai ulama di berbagai belahan dunia, menyimak periwayatan banyak hadis dan mendalami beberapa cabang ilmu agama lainnya,sehingga akhirnya Allah mendudukkannya di atas singgasana keilmuan yang sangat tinggi,sebuah kedudukan yang amat mulia.
  
   Guru Guru Ibnu Shalah
 Di Shahrazur:Abdurrahman bin Utsman ayah beliau sendiri, di Mosul:
1.      Ubaidillah bin as Samin,termasuk guru pertama Ibnu Shalah
2.      Nashr bin Salamah al Hiti
3.      Mahmud bin Ali al maushili
4.      Abul Muzhaffar bin al Barni
5.      Abdulmuhsin bin ath Thusi,dll.
Di Baghdad:
1. Abu Ahmad bin Sukainah, ulama besar di tanah Bagdad
 2. Abu hafsh bin Tharzadza,dll.
Di tanah Persia:
1.  Abul Qasim Abdulkarim bin Abdul Fadhl ar Rafi’I,imam besar mazhad Syafi’I, dll
Di Hamadan:
2.  Abul Fadhl bin al Mu’azzam.dll
Di Nishapur:
1.       Abul Fath Mashur bin Abdulmu’im bin al Furawi
2.      Al Muayyad bin Muhammad bin Ali ath Thusi.
3.      Zainab binti Abul Qasim asy Sya’riyyah
4.      Al Qasim bin Abu Sa’d ash Shaffar
5.      Muhammad bin al hasanash Anshari
6.      Abu an Najib Isma’il al Qari, dll.
Di Mary:
  Abul muzhaffar bin as Sam’ani,dll.
Di Aleppo:
  Abu Muhammad bin al ustadz,dll
Di Damaskus:
1.      Fakhruddin Ibnu Askir, ulama besar mazhab syafi’i
2.      Muffaquddin Ibnu Qudamah,ulama besar di masanya
3.      Al Qadhi Abdil Qasim Abdushshomad bin Muhammad bin al Harastani
Di Haran:
  Al Hafizh Abdulqadir ar Ruhawi,dll.

 Murid Murid Ibnu Shalah
      Murid beliau dalam ilmu Fiqih:
1.     Syamsuddin Ibnu Khallikhan seorang hakim, pengarang kitab Wifayat Al A’yan
2.      Syamsuddin Ibu Nuh al Maqdisi,murid yang terkenal dalam fiqih mazhab syafi’i
3.      Imam Kamaluddin Sallar,guru Imam Nawai
4.      Imam Kamalunddin Ishaq,juga murid dari Ibnu Asakir,dimakamkan disamping kuburan ibnu Shalah.
5.      Al Qadhi Taqiyyuddin Ibnu Razin dll.

Murid beliau dalam ilmu hadis:
1.      Tajuddin Abdurrahman.
2.      Majduddin Ibnu Muhtar.
3.      Fakhuruddin umar al Karaji.
4.      Al Qadhi Syihabuddin Ibnu al khuwayyi.
5.      Al Muhaddis Abdullah bin Yahya al jazairi.
6.      Al Mufti jamaluddin Muhammad bin Ahmad asy Syarisyi.
7.      Al Mufti Fakhruddin Abdurrahman bin Yusuf al Ba’labaki.
8.      Nashiruddin Muhammad bin Arabsyah.
9.      Muhammad bin Abu adz Dzikr
10.  Asy Syaikh Ahmad bin Abdurrahman asy Syahruzuri an Nasikh.
11.  Kamaluddin Ahmad bin Abul Fath asy Syaibani
12.  Asy Syihab Muhammad bin Hasan al Urmawi
13.  Asy Syaraf Muhammad bin Khathib Bait al Abbar
14.  Nashiruddin Muhammad Bin al Majd bin al Abbar.
15.  Nashiruddin Muhammad bin al Majd bin al Muhtar
16.  Al Qadhi Ahmad bin Ali al Jili.
17.  Asy Yihad Ahmad bin al Afif al Hanafi,dll
    
Kitab Hasil Karya Ibnu Shalah:
a.       Ahadits fi fadhl al Iskandariyyah wa Asaqalan
b.      Al ahadits al Kuliyyah
c.       Adab al Mufti wa al mustafti
d.      Al amali
e.       Hadits ar rahmad
f.       Hukmu Shalati al Raghaib
g.       Hilyah al Imam asy Syafi’i
h.      Syarh ma’rifah Ulum al Hadis milik al Hakim an Naisaburi
i.        Syarah al Waraqat milik Imam al Haramain fi Usul al Fiqh
j.        Shiyanah Shahih Muslim min al Ikhlal wa Alghalath wa Himayatuhu min al Isqath wa as Saqth
k.      Thabaqat Fuqaha’ asy Syafi’iyyah
l.        Ma’rifah Anwa’ Ulum al Hadits,kitab ini lah yang lebih popular dengan nama Muqaddimah Ibnu Shalah
m.    Al Fatawa
n.      Fawaid ar Rihlah
o.      Mukhatasshar fi Ahadits al Ahkam
p.      Musykil al Wasith
q.      Musykilat al Bukhari
r.        Al Mu’talaf wa al Mukhatalaf fi Asma’ ar Rijal
s.       An Naktu’ ala al Muhadzdzad
t.        Washlu Balaghah al Muwaththa’
u.      Waqfu Dar al Hadits al Asyrafiyyah
 
Kewafatannya
Setelah berumur lebih dari 60 tahun, beliau jatuh sakit,dan wafat menjelang subuh pada hari rabu tanggal 25 rabiul akhir 643, di kota Damaskus,suriah,lalu di sholatkan di masjid besar damaskus selepas sholat zuhur.
 
 
 
 
 
 

Sumber: Dari Berbagai Sumber

 

Info lengkap tentang biografi ulama, silakan buka di http://wiki.laduni.id/Main_Page