Pemesanan Barang Baru Buatan AS Turun Lebih dari yang Diharapkan Pada Bulan April

Pemesanan Barang Baru Buatan AS Turun Lebih dari yang Diharapkan Pada Bulan April

LADUNI.ID, Laporan dari Departemen Perdagangan pada hari Jumat juga menunjukkan pesanan untuk barang-barang ini tidak sekuat yang diperkirakan pada bulan Maret dan pengiriman lemah selama dua bulan terakhir. Manufaktur mereda karena bisnis mengurangi stok barang yang tidak terjual, menyebabkan lebih sedikit pesanan untuk pabrik. Produksi industri turun pada bulan April dan ukuran aktivitas pabrik turun ke level terendah 10 tahun di bulan Mei.

Pemesanan barang baru buatan AS turun lebih dari yang diharapkan pada bulan April, bukti lebih lanjut bahwa manufaktur dan ekonomi yang lebih luas melambat setelah percepatan pertumbuhan pada kuartal pertama yang didorong oleh ekspor dan penumpukan persediaan.

Aktivitas juga terbebani oleh eskalasi perang perdagangan antara Amerika Serikat dan Cina, yang memicu aksi jual di Wall Street, serta pertumbuhan global yang hangat. Ketegangan perdagangan yang baru diperkirakan akan membebani ekspor, yang awal tahun ini diuntungkan dari meningkatnya pembelian barang-barang Amerika oleh Tiongkok.

Barang modal non-pertahanan tidak termasuk pesawat, proksi yang diawasi ketat untuk rencana pengeluaran bisnis, turun 0,9% bulan lalu karena permintaan melunak hampir di seluruh papan.

Data untuk bulan Maret direvisi turun untuk menunjukkan apa yang disebut pesanan barang modal inti ini naik 0,3% bukannya meningkat 1,0% seperti yang dilaporkan sebelumnya. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan pesanan barang modal inti turun 0,3% pada bulan April. Pesanan barang modal inti naik 2,6% setiap tahun.

Pengiriman barang modal inti tidak berubah bulan lalu setelah penurunan 0,6% ke bawah direvisi pada bulan sebelumnya. Pengiriman barang modal inti digunakan untuk menghitung pengeluaran peralatan dalam pengukuran produk domestik bruto pemerintah.

Mereka sebelumnya dilaporkan telah tergelincir 0,1% pada bulan Maret.

Revisi ke bawah untuk pengiriman Maret menunjukkan pengeluaran bisnis bahkan lebih lemah dari yang diperkirakan pada kuartal pertama dan dapat mengakibatkan pertumbuhan PDB untuk kuartal yang dipangkas ketika pemerintah menerbitkan revisi minggu depan.

Pemerintah memperkirakan bulan lalu bahwa ekonomi tumbuh pada kecepatan 3,2% pada kuartal pertama. Perkiraan pertumbuhan PDB kuartal kedua di bawah tingkat tahunan 2%.

Dolar tergelincir terhadap sekeranjang mata uang setelah data Jumat. Harga perbendaharaan AS sedikit berubah.

Pada bulan April, pesanan untuk mesin naik 0,1% setelah turun 2,0% pada bulan Maret. Pesanan untuk komputer dan produk elektronik turun 0,4%. Ada juga penurunan pesanan untuk logam primer. Pesanan untuk peralatan listrik, peralatan dan komponen naik 0,9%.

Keseluruhan pesanan untuk barang tahan lama, barang mulai dari pemanggang roti hingga pesawat yang dimaksudkan untuk bertahan tiga tahun atau lebih, jatuh 2,1% pada bulan April setelah meningkat 1,7% pada bulan sebelumnya. Pesanan untuk peralatan transportasi turun 5,9% setelah naik 5,9% pada bulan Maret.

Pesanan untuk kendaraan bermotor dan bagiannya turun 3,4% bulan lalu, terbesar sejak Mei 2018. Pesanan untuk pesawat non-pertahanan anjlok 25,1% setelah naik 7,8% pada Maret. Boeing melaporkan di situs webnya bahwa mereka hanya memiliki empat pesanan pesawat pada bulan April, turun dari 44 pada bulan Maret.

Semua pesanan bulan lalu adalah untuk pesawat 737 MAX yang bermasalah. Jetliner MAX 737 yang paling cepat terjual di Boeing mendarat pada Maret setelah dua kecelakaan pesawat yang fatal dalam lima bulan.

Boeing telah mengurangi produksi dan menangguhkan pengiriman pesawat, yang juga berkontribusi terhadap kelemahan di bidang manufaktur.

Persediaan barang tahan lama naik 0,4% bulan lalu, dengan stok kendaraan bermotor naik 0,8%. Persediaan pesawat sipil meningkat 1,3% bulan lalu.

Secara keseluruhan pengiriman barang tahan lama turun 1,6% pada bulan April, terbesar sejak Desember 2015. Ada penurunan 3,4% dalam pengiriman kendaraan bermotor dan suku cadang. Pengiriman pesawat sipil turun 16,0% bulan lalu.

Baca Juga

13 Perusahaan Teknologi Global Menghindari Huawei Setelah Larangan A.S.