Biografi KH. Abdul Wahid Zuhdi

 
Biografi KH. Abdul Wahid Zuhdi

Daftar Isi

1          Riwayat Hidup dan Keluarga
1.1       Lahir
1.2       Riwayat Keluarga
1.3       Wafat

2          Sanad Ilmu dan Pendidikan Beliau
2.1       Mengembara Menuntut Ilmu
2.2       Guru-guru Beliau
2.3       Mengasuh Pesantren

3          Penerus Beliau
3.1       Murid-murid Beliau

4          Organisasi, Karier dan Karya
4.1       Riwayat Organisasi
4.2       Karier Beliau
4.3       Karya Beliau

5          Karomah Beliau
6          Referensi

1  Riwayat Hidup dan Keluarga

 1.1  Lahir
     KH. Wahid Zuhdi lahir pada hari Senin Wage, 17 Agustus 1959/ 13 Safar 1379 H di Dusun Mandungan, Desa Widang, Kecamatan Widang, Kabupaten Tuban, Jawa Timur. Nama lengkap beliau adalah KH. Abdul Wahid Zuhdi. Beliau terlahir dari pasangan KH. Muhammad Zuhdi dan Hj. Khodijatul Kubro. Sekaligus menjadi anak pertama dari sembilan bersaudara.

1.2  Riwayat Keluarga
     Sepulangnya dari tanah suci, KH. Wahid Zuhdi dibawa oleh gurunya KH. Maemun Zubair ke Purwodadi tepatnya di Desa Bandungsari untuk meminang putri teman karibnya yaitu Kyai Muhammad Muslih.

1.3   Wafat 
     Beliau meninggal dunia pada tanggal 10 Juni 2008, tepat pada hari Selasa Wage atau 16 Jumadil Akhir 1429 H. Meninggal di puskesmas setempat lalu disemayamkan didekat pesantren Fadlul Wahid. Beliau meninggal pada usia 49 tahun.

2  Sanad Ilmu dan Pendidikan Beliau

2.1  Mengembara Menuntut Ilmu    
     Setelah 6 bulan masuk kelas 6 SD, beliau enggan melanjutkan sekolah lagi karena pelajarannya kurang menarik. Kehidupan sehari-harinya justru dihabiskan untuk menyendiri di dalam kamar. Di luar dugaan, dalam kesendiriannya itulah beliau malah mengarang sebuah kitab tentang ilmu tauhid, namun setelah dikoreksi ulang ternyata masih banyak kesalahnya dan itu merupakan hal yang wajar karena usia beliau masih sangat belia.
 
    Setelah kejadian itu, sang ibu mendapat masukan dari para kerabat untuk tidak menyanjung anaknya yang satu ini karena dikhawatirkan terkena penyakit ain. Lalu beliau dikirim ke Pondok Pesantren Al-Anwar Sarang Rembang yang diasuh oleh KH. Maemun Zubair. Di pesantren ini, beliau mendapat kepercayaan penuh dari pengasuh dan semua jajaran pengurus pondok untuk menjadi Ra'is Am dalam usianya yang baru 17 tahun. Sebuah prestasi yang sulit dicapai oleh pemuda zaman sekarang.

   Selain terkenal nakal, KH. Wahid Zuhdi juga terkenal dengan prestasinya dan kecerdasannya. Setahun kemudian KH. Wahid Zuhdi melanjutkan pengembaraan menuntut ilmunya ke Mekkah Al Mukarromah yang dibimbing oleh Sayyid Muhammad bin Alawiy al Maliki al Hasaniy pengarang ilmu tauhid terkenal pada masa itu. Beliau juga berguru dengan Syaikh Muhammad Yasin al Fadani al Makki, dan Syaikh Ismail Zein al Kkhodhrami al Yamani.

 2.2  Guru-guru Beliau
      Guru-guru beliau sewaktu belajar menuntut ilmu adalah: 
      1. KH. Maemun Zubair
      2. Sayyid Muhammad bin Alawiy al Maliki al Hasaniy
      3. Syaikh Muhammad Yasin al Fadani al Makki
      4. Syaikh Ismail Zein al Kkhodhrami al Yamani

 2.3  Mengasuh Pesantren
      Ketika KH. Muhammad Muslih meninggal dunia Pondok Pesantrennya sejak itu diamanahkan kepada KH. Wahid Zuhdi. Pondok Pesantren menjadi berkembang pesat dan KH. Wahid Zuhdi menamainya pondok esantren tersebut dengan nama Fadlul Wahid dan karangannya sendiri digunakan sebagai 10 mata pelajaran wajib di pondok pesantren tersebut.

3  Penerus Beliau

 3.1  Murid-murid Beliau
     1. Murid-murid beliau adalah para santri di pesantren Fadllul Wahid
     2. Para Thoriqot As-Syadhiliyah 

4  Organisasi, Karier, dan Karya

4.1   Riwayat Organisasi
     KH. Wahid Zuhdi juga memimpin sebuah Thoriqot As-Syadhiliyah. Saat itu yang mengikuti Thoriqot sejumlah 700 orang dari Grobogan dan Blora. Setiap ada majlis ta’lim beliaulah yang sering membiayainya dan tidak dipungut biaya sepeserpun bagi santri thoriqot. Beliau juga pernah menjadi wakil PWNU dan wakil Ra’is Aam Suriyah.

4.2   Karier Beliau
 
   KH. Wahid Zuhdi adalah Pengasuh pesantren Fadllul Wahid Grobogan

4.3   Karya Beliau
     
Di bawah asuhannya, pesantren tersebut mengalami kamajuan yang sangat pesat. Salah satu kontribusinya di bidang pendidikan adalah dijadikannya kitab-kitab karangan beliau sebagai mata pelajaran wajib di lebih dari 10 pesantren Jawa Tengah dan Jawa Timur. Kitab-kitab tersebut diantaranya:
1. Mandzumah fi ilm al-Nahw (berisi sekitar 80 bait syi'ir tentang ilmu Nahwu)
2. Faidlu Dzil Jalâl (memuat puluhan nadzam tentang ilmu sharaf / i'lal)
3. Al-Manhal al-Adzb al-Fâ'idl fi ilmil Farâ'idl (kitab ini dapat dijumpai di perpustakaan Universitas Al-Ahgaff dan dijadikan bahan utama dalam penulisan skripsi)
4. Mandzûmah fi ilm al-Ushûl (hanya sampai bab naskh, lalu diselesaikan oleh santrinya, Muhammad Shohi)
5. Fikih Kemasyarakatan (Catatan Dialog Agama dan Makalah Kiai Pesantren)

5  Karomah Beliau

Ada sebuah kisah tentang karomah KH. Wahid Zuhdi. Waktu itu ada seorang penjual siomai sedang berteduh di sebuah masjid yang berdekatan dengan pondok pesantren Fadlul Wahid. Keadaan saat itu sedang terjadi hujan deras dan bertepatan adzan Asar seorang penjual somai melihat ada kiai yang sedang berjalan menuju masjid. Tetapi penjual siomai ini sangat terkejut, ketika melihat ada seorang kiai berjalan menuju masjid dengan keadaan hujan tetapi tidak membuatnya basah. Bahkan kiai tersebut berjalan tidak memakai terompah (sandal). Ketika sesampainya di masjid penjual siomai baru menyadari bahwa kiai tersebut adalah KH. Wahid Zuhdi, seorang ulama besar dari Bandungsari.

6  Referensi

https://fadllulwahid.com

 

Lokasi Terkait Beliau

List Lokasi Lainnya