FKDMI: Ajak Masyarakat Perangi Radikalisme dan Terorisme

Penyebaran paham-paham kebangsaan, sebagai counter terhadap paham-paham Radikalisme dan Terorisme di Indonesia

Khotib wajib Memotivasi Jamaah untuk Lebih Bertaqwa

Khatib harus memotovasi jamaah untuk meningkatkan ketakwaan kepada Allah,” sejak dirikan masjid harus difungsikan untuk membangun nilai-nilai ketakwaaan kepada Allah Swt. Nilai-nilai ketakwaan adalah pesan utama dari Allah melalui masjid. Tambahnya

Prof. Azyumardi Azra Dukung Kemenag Mewajibkan Sertifikasi Ustadz

Dalam rangka membentengi masjid dari paham radikal, Prof. Azyumardi Azra mendukung Kementerian Agama (Kemenag) mewajibkan ustadz atau penceramah disertifikasi terlebih dahulu. Menurutnya, hal ini penting dilakukan agar masjid tidak menjadi tempat disebarkannya laham radikal agama.

Simpatisan Teroris Bisa Dihukum

Menurut undang-undang baru, UU Nomor 5 Tahun 2017, maka yang bersimpati pun kepada mereka (teroris) saat melakukan aksi itu, bagian dari kelompok, mereka itu bisa kami pidana,

Gubernur Jateng: Masukan Ulama Sangat Dibutuhkan untuk Penanganan Masjid Terindikasi Paham Radikal

Meminta masukan dan rekomendasi para ulama untuk menangani terhadap sejumlah masjid milik pemerintah, BUMN dan kampus yang terindikasi menyampaikan ajaran radikal

Tangkal Radikalisme, PC PMII Sambas Gelar Seminar

Acara Seminar ini mengusung tema “Bergerak bersama, stop radiklaisasi” ini dihadiri oleh undangan dari berbagai unsur yakni Senior PMII , OKP, BEM perguruan tinggi hingga OSIS SMA sederajat yag ada di kota Sambas.

Rektor Unair: Mahasiswa Harus Cerdas Jangan Gabung Organisasi Radikal 

Rektor Universitas Airlangga Moh Nasih menghimbau kepada para mahasiswa baru agar hati-hati dalam bergabung dengan organisasi yang baru dikenalnya. Terutama organisasi yang mengajakan paham radikalisme. Karena itu Para Mahasiswa baru harus cerdas dan tidak takut untuk aktif dalam studi dan organisasi. 

Anatomi Radikalisme di Indonesia : Sebuah Pengantar (Bag 1)

Radikalisme ada pada semua agama, tetapi dalam Islam, radikalisme atau fundamentalisme terbukti memainkan peran politik terpenting sejak abad ke-18 (Barber, 1995: 206).

Anatomi Radikalisme Di Indonesia : DI/NII: Keluar dari Konsensus (Bag 2)

Cita-cita mendirikan negara Islam belum redup dengan konsensus 1945. Empat tahun setelah proklamasi, SM Kartosoewirjo, bekas aktivis PSII yang bergabung ke Masyumi, memproklamirkan berdirinya Negara Islam Indonesia (NII) atau Darul Islam (DI)

Anatomi Radikalisme di Indonesia : Generasi Harbi Pohantun dan Infishâl (Bag 4)

Program Harbi Pohantun Ittehad-e Islami berhasil meluluskan 200 orang dari target 300, sebagian kelak menjadi tokoh-tokoh penting Jamaah Islamiyah, dan terlibat sejumlah aksi teror seperti Bom Natal dan Bom Kedutaan

Mengatasi Radikalisme Ala Gus Dur

Gus Dur tidak akan mengatasi kelompok garis keras dan kaum radikal tersebut dengan jalan kekerasan serupa dan militeristik. Kekerasan tidak akan dilawan dengan kekerasan yang sama

Anatomi Radikalisme di Indonesia : Dari JI ke JAT, Dari JAT ke JAD (Bag 6)

Saat Indonesia dirundung konflik komunal dan JI menemukan ladang jihad, di tubuh JI terjadi dinamika menyusul wafatnya Abdullah Sungkar, Amir JI yang disegani pada 20 Oktober 1999

Mahasiswa Diharapkan Jadi Garda Terdepan Tolak Intoleransi dan Paham Radikal 

Kemenag meminta kepada semua Mahasiswa mengambil peran sebagai penangkal tindakan intoleransi dan paham radikalisme

BNPT Imbau Pelajar Bikin Konten Video Tangkal Paham Radikal 

BNPT dalam rangka itu bekerjasama dengan FKPT Sulut menggelar Kegiatan Workshop Video Pendek dengan tema "Menjadi Indonesia". Sebanyak 126 pelajar dilibatkan dari berbagai sekolah SMA dan Sederajat dari Sulut, khususnya dari Kota Tomohon.

Tangkal Radikalisme, PMII Bogor Gelar Sekolah Aswaja

Angka radikalisme di Jawa Barat sangat tinggi khususnya di Kab. Bogor maka dari itu kader PMII harus mengetahui akan bahayanya radikalisme.

Radikalisme: Antara Suriah dan Indonesia

Krisis politik dan kemanusiaan yang bermula sejak 2011 telah meluluhlantakkan banyak negara Timur Tengah, seperti Libya, Tunisia, Yaman, dan Suriah.

Kisah Perjuangan Pesantren Suryalaya Pertahankan NKRI dari Gerakan Radikal Kelompok Darul Islam

Bagaimana Abah Anom menanggapi harapan dari murid-murid Abah Sepuh? Apakah ia lalu memerintahkan para santri Pontren Suryalaya untuk mengantarkan kiriman-kiriman yang diperuntukkan Abah Sepuh? Jawabnya, “Tidak!”

Pesantren Mendidik Kader Anti Radikalisme

Pesantren Mendidik Kader Anti Radikalisme

Apel Akbar dan Pembacaan Ikrar Antiradikalisme Warnai Peringatan HSN 2018

Apel Akbar Hari Santri bertema Bersama Santri Damailah Negeri di adakan dalam rangka Peringatan Hari Santri Nasional (HSN) 22 Oktober 2018 di Kota Pekalongan Jawa Tengah yang dipusatkan di Lapangan Mataram, Senin (22/10) pagi.

Gus Shoffa: Cegah Radikalisme dengan Menjaga Komunikasi dalam Keluarga

LADUNI.ID, Madiun - KH Agus Mushoffa Izzuddin, Pengasuh Ponpes Al-Mujaddadiyyah, Demangan, Kota Madiun, mengingatkan pentingnya menjaga komunikasi dalam keluarga untuk mencegah terpaparnya generasi muda atau milenial dengan aliran radikal bahkan terorisme.

Jangan Suriahkan Indonesia

Jangan biarkan mereka terus menerus mereproduksi teologi kebencian untuk memporak-porandakan negeri damai yang diberkati Allah ini. Tugas kita berat, mereka sudah merambah kemana-mana.

Radikalisme akan Selalu Eksis jika Dijadikan Alat Berpolitik

LADUNI.ID, Jakarta – Azyumardi Azra, cendekiawan muslim Indonesia menerangkan bahwa kini posisi Pancasila sebagai dasar negara sedang mendapat tantangan serius. Hal ini terjadi terutama datang dari paham dan ideologi transnasional yang menyebarkan agama radikal di Indonesia.

BNPT Bersama FKPT Provinsi Bali Adakan Seminar Literasi Digital Sebagai Upaya Pencegahan Radikalisme

Seminar tentang Literasi Digital untuk semua kalangan digelar BNPT bekerjasama dengan FKPT Provinsi Bali untuk mengurangi dampak konten negatif radikalisme dan terorisme yang beredar di masyarakat bali.

Memiliki Posisi yang Strategis, PMII Bertugas Cegah Radikalisme

Pelatihan Kader Dasar (PKD) I se-Priangan Timur dan Dialog Publik digelar oleh Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Komisariat Universitas Galuh (Unigal) Ciamis, Jawa Barat. Acara ini berlangsung di gedung Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama Ciamis, Jumat (16/11).

Sebelum Dibina, Dosen Radikal Diberi Pilihan NKRI atau Dipecat dari PNS

Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristek Dikti) Muhammad Nasir mengatakan berdasar hasil pendataan Kemenritek Dikti, ditemukan beberapa dosen dan sejumlah mahasiswa yang diduga terpapar paham radikal

Generasi Milenial Rawan Terpapar Radikalisme, NU Harus Lakukan Pendekatan

NU harus lakukan pendekatan kepada generasi milenial yang saat ini rawan terpapar radikalisme. Mengapa demikian?

ISNU: Maraknya Hoaks Ada Hubungannya dengan Radikalisme

Sekjend ISNU mengatakan bahwa maraknya hoaks ada kaitannya dengan radikalisme. Mengapa demikian?

BEM Unej Gelar Simposium Kebangsaan untuk Redam Gerakan Radikalisme

BEM Unej menggelar simposium kebangsaan untuk redam radikalisme. Bagaimana isinya?

Bendera Hitam di Acara Tabligh Akbar Sumenep Identik dengan Organisasi Radikal yang Dilarang

Pelaksanaan tabligh akbar di Sumenep malam ini menurut Pengurus Pusat BAANAR Ansor identik dengan organisasi radikal. Kenapa demikian?

Tugas KMNU Kini adalah Menangkal Radikalisme di Kampus

KMNU punya tugas menangkal radikalisme di kampus. Kenapa begitu?

Sekjend PBNU: Terkait Nahdlatul Ulama dalam Buku Ajar Kelas V SD

Terkait adanya penerbitan buku panduan belajar untuk Kelas V Sekolah Dasar (SD), yang membuat sejarah kemerdekaan dan menyebut Organisasi Kemasyarakatan Islam terbesar di Indonesia, Nahdlatul Ulama (NU) disebut sebagai salah satu organisasi radikal.

Konsep Ummatan Wasathan sebagai Poros Peradaban Dunia

Ada istilah Islam kanan dan Islam kiri. Apa maksudnya dari kedua istilah tersebut?

Bukan Sekadar Euforia, IPNU-IPPNU di Kampus Harus Bentengi Aliran Radikal

Bukan sekadar euforia, IPNU-IPPNU di kampus harus bentengi aliran radikal. Dengan cara apa?

Kerancuan Nalar Radikal

Kaum radikal merasa mendapat angin untuk menyudutkan NU dengan pendapat NU tentang warga negara non muslim. Seakan lebih faqih dari para kiai NU, kaum radikal mengkritisi hasil forum bahtsul masail NU. Forum ini forum ilmiah yang diikuti oleh para kiai yang sangat mumpuni ilmunya.

Radikalisasi Kaum Tradisionalis

Persinggungan kaum tradisionalis dengan politik pemerintahan dan kenegaraan di Indonesia sangat dinamis. Keterlibatan kaum tradisionalis lahir dari rasa tanggung jawab keagamaan, kebangsaan dan kemanusiaan. Sebagai soko guru bangsa dan negara, tradisionalisme memiliki motivasi dan pondasi yang kuat

Menyelamatkan ASN Radikal

Pada pertemuan Presiden Jokowi dengan GP Ansor hari Jum'at 11 Januari 2019 secara khusus membicarakan dua hal yakni adanya Aparat Sipil Negara (ASN) yang berpaham radikal dan kecenderungan aspirasi politik mereka di Pemilu 17 April mendatang.

Sikapi Radikalisme, Madrasah Kepulauan Ikuti Makesta NU Sumenep

Madrasah kepulauan mengikuti Makesta di NU Sumenep untuk menyikapi radikalisme. Kenapa?

Embrio Radikalisme Mengintai Dayah?

Nuansa dayah dengan tipe masih kuat dengan nilai syariat berbasis kearifan lokal ditambah dengan pengembangan nilai sufisme lewat realisasi tarekat tentunya itu sudah menjadi benteng yang kokoh membendung embrio radikalisme

Mbah Wali Gus Dur Sudah Dawuh: Kaum Muda NU Bangkit Menghadang Radikalisme

Gus Dur sudah mendawuhkan bahwa kelompok radikal akan musnah dihadang kaum muda NU. Sekarang terbukti!

NU Sangat Berperan dalam Memberantas Radikalisme dan Terorisme

Polri menjelaskan bahwa peran NU sangat besar dalam memberantas radikalisme dan terorisme. Kenapa?

Bedah Buku Kemenag, Dosen UKI: Terorisme Bisa Lahir dari Semua Agama

“Radikalsime dan terorisme tidak hanya ada dalam agama tertentu," kata dosen UKI Angel Damayanti.

People Power Biang Radikalisme

People power justru dipakai sebagai istilah yang menggambarkan tidak legowo. Mengapa?

Malu Mau Meniru, Mereka Malah Bikin Demo Berjilid

Karena malu mau meniru amaliah NU, mereka malah bikin demo berjilid-jilid. Apa alasannya?

Bom Waktu Jokowi?

Mereka pun menggandeng kelompok teror yang punya dasar ideologi yang berbeda dengan mereka.

Mapolsek Wonokromo Diserang, Ketua PCNU: Sel Radikalisme Masih Hidup

Mapolsek Wonokromo diserang menunjukkan adanya sel radikalisme yang masih hidup.

Kapolri: Tersangka Penyerangan Polsek Wonokromo Terpapar Faham Radikal dari Internet

Jenderal Tito Karnavian memberitahukan bahwa Imam Musthofa pelaku penyerangan Polsek Wonokromo mengalami self radicalism atau radikalisasi diri sendiri. Imam Musthofa disebut terpengaruh paham radikal dari kajian-kajian yang dilihatnya di internet.

Mencaci Sesembahan Agama Lain Bukti Akhlak Buruk

Tidak toleran dan mencaci agama orang lain adalah bukti rendahnya akhlak. Simak di sini...

Imam Besar Nasaruddin Umar: Kita Diutus untuk Menyempurnakan, Bukan Merusak

Nasaruddin Umar menyitir hadits Nabi bahwa kita diutus hanya untuk menyempurnakan, bukan merusak.

Kenapa Santri Tidak Radikal dalam Memahami Makna Jihad

Kenapa Santri Tidak Radikal dalam Memahami Makna Jihad

Riuh Radikalisme di IPB, Alumninya Minta Pimpinan Tertibkan Civitas Akademika

Dalam rangka menindaklanjuti tertangkapnya dosen berinisial AB dalam kasus rencana kerusuhan.

Tragedi Pandeglang Transmutasi Pergerakan Pengusung Ideologi

Tragedi Pandeglang Transmutasi Pergerakan Pengusung Ideologi

Kecam Pelaku Penyerangan terhadap Menkopolhukam, PBNU Mohon untuk Menindak Radikalisme

Ketum PBNU KH Said Aqil Siradj mengecam serangan yang dilakukan oleh radikalis kepada Menkopolhukam, Kamis (10/10) kemarin.

PCNU Banda Aceh Perkuat Kader Tentang Bahaya Paham Radikalisme

Sebagai ormas yang ikut berjuang merebut kemerdekaan Nahdlatul Ulama terus mengawal NKRI dalam paham radikalisme yang semakin buming terjadi saat ini”. ujar Waled Rusli.

Cadar, Jenggot, dan Celana Cingkrang, Apakah Identik dengan Radikalisme?

Adakah busana dan ciri fisik (cadar, celana cingkrang, dan jenggot) identik dengan radikalisme?

Lirboyo dan Upaya Kontra Radikalisme Kementerian Agama

Dalam konteks itulah Lirboyo terus berupaya melakukan kontra radikalisme yang sudah menggurita di Indonesia.

Kisah Perempuan yang Dicuci Otak Agar Bergabung Kelompok Islam Ekstrem

Ini adalah kisah nyata seorang perempuan yang dicuci otak agar ikut kelompok radikal. Simak kisahnya di sini...

Gus Dur: 10 Tahun Lagi Anak Muda NU akan Bangkit dan Mengalahkan Gerakan Radikal

Anak muda NU akan bangkit 10 tahun lagi. Kita akan panen. Mereka akan kalah dengan anak muda kita

Wamenag RI: Guru Harus Melek Teknologi, Siswa Aman dari Gempuran Ideologi Radikal dari Medsos

Tidak hanya lembaga pendidikan yang berafiliasi ke NU saja, tetapi juga lembaga pendidikan negeri melalui guru-guru PAI yang menjadi anggota Pergunu.

Jarang Ngaji Diri, Kaum Radikal Jadi Sok Suci

Kaum radikal banyak ngaji diri orang lain dan pemerintah dengan ilmu-ilmu syariat. Mereka lupa ngaji diri sendiri. Akibatnya borok-borok hati yang mengeluarkan darah hitam dan nanah busuk dalam diri mereka, tidak mereka sadari

BNPT dan Universitas Siliwangi Bertekad Jaga Kampus dari Radikalisme

Hasil riset yang dilakukan beberapa lembaga yang menunjukkan bahwa kempus perguruan tinggi justru menjadi persemaian faham intoleransi karena penyalahgunaan fungsi rumah ibadah di dalamnya.

Membangun Kewaspadaan Mahasiswa dan Civitas Kampus Atas Bahaya Radikalisme

Radikalisme yang saat ini menjadi ancaman nyata bagi Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang sudah ada di lingkungan kampus.

FKPT: Kiprah Perempuan dalam Membendung Radikalisme Terorisme

Forum Koordinasi Pencegahan Terorisme (FKPT) menyelenggarakan diskusi bertajuk “Perempuan Agen Perdamaian dalam Pencegahan Radikalisme dan Terorisme” di Pekalongan, Jawa Tengah, Kamis (8/10).

Ahmad Muntaha: Wafatnya Syekh Adnan adalah Korban dari Tindakan Radikalisme

“Radikalisme memakan korban ulama Internasional, Syekh Adnan Afyouni, Mufti Damaskus Suriah. Beliau di antaranya yang mewanti-wanti agar Indonesia terus dijaga dari radikalisme yang sangat bertentangan dengan ajaran Islam dan kemanusiaan,” ungkap Kang Taha (sapaan akrab Ahmad Muntaha AM), kepada Laduni.id, Jumat (23/10/2020).

BNPT: Radikalisme Terorisme Tidak Lepas dari Sejarah Khawarij yang Menyimpang

Sejarah radikalisme dan terorisme yang tidak lepas dari sejarah kaum Khawarij di abad pertama umat Islam. Khawarij bentuk penyimpangan dari ajaran Islam.

Mudzakarah Kiai Muda Bandung Sepakat Bersatu Lawan Radikalisme

Perang terhadap terorisme dan radikalisme bukan hanya tanggung jawab pemerintah dan aparat keamanan, dukungan dan peran serta seluruh elemen masyarakat untuk bersama-sama melawan dan tidak memberikan ruang sedikitpun bagi bertumbuhnya radikalisme dan terorisme sejak dini harus dilakukan.

Kenapa JAD Sedemikian Ngawurnya?

Polri melansir pelaku bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar, sepasang suami-isteri, terafiliasi dengan JAD Organisasi ini didirikan oleh Aman Abdurrahman pada 2014. Dia alumni LIPIA, Jakarta.

Radikalisme dan Terorisme adalah Benalu Peradaban

Katib Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU Yahya Cholil Staquf mengungkapkan bahwa radikalisme dan terorisme adalah benalu peradaban.

Mewaspadai Gerakan Ibnu Muljam Gaya Baru

 Jum’at waktu Subuh, 17 Ramadhan sekitar tahun 40 Hijriah, duka menyelimuti hati kaum muslimin. Bulan Ramadhan, dimana tidak diperbolehkan makan dan minum apalagi membunuh, justru menjadi petaka berdarah. Sebuah peristiwa pembunuhan yang dilakukan oleh Abdurrahman bin Muljam Al Muradi kepada Amirul Mukminin, Ali bin Abi Thalib.

Islam Transnasional Sebagai Ancaman Dan Deradikalisasi Melalui Pesantren

Transnasional adalah kosakata yang belakangan ini semakin populer dan diperbincangkan dengan serius, bukan saja di Indonesia, melainkan juga di belahan dunia yang lain. Secara literal, ia berarti lintas nasional atau lintas kebangsaan.

Khatib Cikarang Selatan Tangkal Paham Intoleransi, Radikalisme, dan Terorisme

Umat Islam sebagai warga negara dan umat beragama yang berpemikiran ramah hendaknya lebih memiliki peran besar untuk merawat harmoni kehidupan beragama dan bernegara Indonesia.

Penguatan Literasi Moderasi Islam Melalui Khotib Jum’at

Wadah Silaturrahim Khotib Indonesia (WASATHI) mengadakan Workshop Khotib Moderat 2021 dengan tema, “Penguatan Literasi Moderasi Islam Melalui Khotib Jum’at”.

Hadrat Mirza Masroor Ahmad: Kecintaan Tanah Air Merupakan Dasar Dalam Islam

Menurunnya semangat nasionalisme masyarakat Indonesia merupakan angin segar bagi para penyebar paham radikalisme, dengan begitu mereka akan mampu mewujudkan impiannya dengan mudah.

Radikalisme dan Ancaman Terorisme Menghantui Kita

Radikalisme dan terorisme masih menjadi PR besar kita yang butuh perhatian ekstra. Kemarin (25/8) laman detik.com melansir laporan riset yang dilakukan oleh Tim Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) Riset Universitas Pendidikan Indonesia (UPI).

Cukup Indonesia, untuk Apa Ada Negara Idaman Lain

Menginginkan hidup dalam suatu negara yang adil, makmur dan sejahtera merupakan naluri setiap warga negara. Suatu negara dibentuk memang untuk tujuan tersebut

Radikalisme dengan Terorisme Ibarat Software dan Hardware

Radikalisme dalam konteks politik bertolak belakang dengan berpikir radikal dalam filsafat dan sains. Radikalisme adalah ideologi tertutup yang kebenarannya dianggap final sehingga tidak boleh diuji, dikonfirmasi, dievaluasi dan direvisi. Radikalisme tidak berkomitmen terhadap kebenaran

Larangan Keras untuk Tidak Mudah Momvonis ‘Kafir’ dalam Islam

Upaya mengimplementasikan sikap moderat dalam beragama memang menjadi hal yang ditekankan oleh Allah SWT terhadap seluruh manusia.

Menjepit Wahabisme, Mencukur Radikalisme

Sekali lagi simbol agama jadi alat jihad untuk memenangkan peperangan global. Namun bukan untuk peradaban agama itu sendiri, melainkan sekedar alat nafsu kekuasaan segelintir begundal-begundal penggerak Wahabisme

Menampilkan 1 - 10 dari 77